Sekda: Tak Hanya Cerdas, Milenial Harus Berbudaya dan Beretika

Sekda: Tak Hanya Cerdas, Milenial Harus Berbudaya dan Beretika
INILAH, Bandung-Sekretaris Daerah Jawa Barat Iwa Karniwa mendorong generasi milenial dan generasi Z agar meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dengan tidak tercerabut dari akar budaya, etika, dan tata nilai ketimuran.
 
Menurutnya, Pemerintah Provinsi Jawa Barat melalui Badan Kesatuan Bangsa dan Politik berinisiatif memperkuat tata nilai, etika, dan budaya bagi generasi milenial dan generasi Z. Karena nilai filosofi itu menjadi fondasi agar dapat menapaki era masyarakat revolusi industri 4.0.
 
“Atas dasar itulah maka penguatan ini diperlukan,” tutur Iwa usai membuka seminar Peningkatan Tata Nilai dan Etika Wawasan Kehidupan Bermasyarakat Berbangsa dan Bernegara bagi Generasi Muda Kabupaten Majalengka di Graha Sindang Kasih, Kabupaten Majalengka, Rabu (10/4/2019).
 
Iwa berharap generasi penerus yang memang melek teknologi internet dengan media sosialnya bijak berinteraksi dengan berbagai pihak.”Sehingga pengetahuannya menjadi mumpuni luas dan punya inovasi sekaligus juga kolaborasi untuk meningkatkan potensinya,” katanya.
 
Apabila hal-hal itu dilakukan, Iwa yakini generasi milenial dan generasi Z mampu menjadi orang sukses. “Baik itu sukses untuk diri sendiri, keluarga, bangsa negara dan juga agama,” sebutnya.
 
Menurutnya, Pemprov Jabar memiliki langkah-langkah strategis meningkatkan dan menyiapkan generasi muda terutama melalui sektor pendidikan. Yaitu pertama, saat ini SMK/SMA sudah mulai diarahkan pada substansi mata pelajaran yang dikaitkan dengan revolusi industri 4.0.
 
Kedua, dari sisi praktik yang disesuaikan dengan bidang mata pelajaran. “Ketiga, khusus SMK diarahkan pada link and match. Jadi apa yang di dapat di sekolah nanti akan diimplementasikan di sektor industri,” ujar Iwa.
 
Sehingga masa mendatang, Iwa tidak hanya dapat ijazah melainkan sertifikat kompetensi sebagai bekal mereka di dunia kerja. “Ini langkah-langkah yang sedang, telah dan akan terus kami lakukan. Sehingga masyarakat milenial juga bisa bekerja dan tidak kalah dengan negara Asia lainnya. Juga  harus disiapkan sikap dan mental pengusaha, nantinya dia bukan hanya pencari kerja tapi juga menciptakan lapangan kerja,” jelas Iwa.
 
Lebih utama, lanjut Iwa, milenial dan generasi Z diarahkan sikap dan mentalnya menjadi seorang pengusaha yang bisa membuka lapangan kerja.