Empat Rumah Sakit Kota Bandung Tak Layani BPJS

Empat Rumah Sakit Kota Bandung Tak Layani BPJS

Sabtu, 16 Maret 2019 | 00:30 WIB
. Istimewa
PEMERINTAH Kota Bandung melalui Dinas Kesehatan menegaskan hanya empat rumah sakit di Kota Bandung yang tidak melayani BPJS. Sisanya dari 35 rumah sakit yang ada, 31 diantaranya melayani BPJS. Sehingga Pemkot Bandung meyakinkan untuk dapat memenuhi pelayanan kesehatan BPJS hingga 100 persen.

Dinas Kesehatan Kota Bandung mencatat dari 35 rumah sakit yang ada di Kota Bandung, hanya ada 4 rumah sakit yang belum melayani pasien BPJS Kesehatan. Keempatnya yaitu RS Halmahera, RSIA Limijati, RSU Melinda I, dan RSIA Graha Bunda.

"Soal kenapa empat rumah sakit itu belum bekerja sama dengan BPJS Kesehatan, itu pihak BPJS yang lebih mengerti,” kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, Rita Verita di Balai Kota Bandung, Jumat (15/3).

Kendati demikian, Rita memastikan, saat ini tercatat sudah 97,96% warga Kota Bandung telah terdaftar layanan BPJS Kesehatan. Hal itu tercapai melalui koordinasi dengan dewan legislatif dan BPJS Kesehatan, Dinkes Kota Bandung terus berupaya mewujudkan Universal Health Coverage (UHC) di Kota Bandung.

Upaya tersebut sebagai wujud perlindungan Pemkot Bandung agar seluruh warga kota mendapatkan layanan kesehatan yang berkualitas, dekat, dan terjangkau.

Soal masih ada rumah sakit yang belum menerima pasien BPJS Kesehatan, Rita setuju jika rumah sakit yang belum bekerja sama dengan BPJS Kesehatan memberikan pengumuman kepada calon pasiennya. Dengan begitu, warga bisa menentukan rumah sakit yang tepat untuk melayani pengobatannya.

"Kami setuju untuk kejujuran dari rumah sakit bahwa kalau yang tidak bekerja sama dengan rumah sakit mohon diumumkan. Dibuatkan suatu pengumuman bahwa rumah sakit ini belum bekerja sama dengan BPJS sehingga peserta BPJS bisa tepat datangnya. Jangan sampai dia datang ke rumah sakit A, ternyata rumah sakit A belum bekerja sama dengan BPJS," katanya.

Rita mengatakan, selama ini Dinkes Kota Bandung selalu membina rumah sakit. Hal itu secara rutin setiap tiga bulan. "Kalau ada kasus, langsung kami tindaklanjuti dengan memanggil rumah sakit. Kami bina. Kami beritahukan hal-hal yang sebetulnya tidak boleh atau kurang tepat dilakukan rumah sakit. Kami minta rumah sakit memperbaikinya,” papar Rita.

Menurutnya, pembinaan terhadap rumah sakit itu penting untuk menjaga masyarakat Kota Bandung tetap terlayani dengan baik. Sebagai pembina, Dinkes berkewajiban untuk menyampaikan aturan-aturan terbaru, menindaklanjuti keluhan warga, dan mendorong rumah sakit untuk memberikan pelayanan terbaik. Sedangkan pelaku dari sistem jaminan layanan kesehatan terdiri dari tiga pihak, yaitu BPJS Kesehatan, tempat pelayanan kesehatan, dan peserta BPJS.

"Secara rutin kami selalu melakukan pembinaan, karena kami hanya selaku pembina. Yang menjadi pelakunya yaitu tripartit tadi, BPJS Kesehatan, rumah sakitnya, dan pasien atau peserta BPJS,” katanya

Inilah koran / ghi

Tidak Ada Komentar.


Tinggalkan Komentar


Berita Lainnya

  • Senin, 18 Maret 2019 | 03:16 WIB

    Duta Genre Harus jadi Teladan

  • Senin, 18 Maret 2019 | 02:15 WIB

    Yana Ajak Warga Jaga Taman Kota

  • Sabtu, 16 Maret 2019 | 01:00 WIB

    Inggris Jajaki Kerjasama dengan Kota Bandung

  • Sabtu, 16 Maret 2019 | 00:30 WIB

    Empat Rumah Sakit Kota Bandung Tak Layani BPJS

  • Jumat, 15 Maret 2019 | 00:00 WIB

    Rayakan Hari Jadi Diskar Kota Bandung Unjuk Kebolehan

  • Selasa, 12 Maret 2019 | 00:30 WIB

    Pemkot Bandung Dukung Penuh Percepatan BIUTR

  • Selasa, 12 Maret 2019 | 00:00 WIB

    Oded Pastikan Tak Ada Monopoli Dalam Program Carpooling

  • Senin, 11 Maret 2019 | 21:40 WIB

    Pemkot Bandung Canangkan "Beas Beureum"