• Minggu, 24 Oktober 2021

Ingin Tempat Wisata Kota Bandung Dibuka Lagi, Ini Salah Satu Syaratnya!

- Senin, 27 September 2021 | 13:52 WIB
proses vaksinasi karyawan pariwisata di Kota Bandung (Yogo Triastopo)
proses vaksinasi karyawan pariwisata di Kota Bandung (Yogo Triastopo)
INILAHKORAN, Bandung - Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mewajibkan karyawan sektor pariwisata seperti tempat wisata, hotel, cafe, mau pun resto tervaksin Covid-19. Tempat wisata juga wajib memasang barcode Peduli Lindungi.
 
Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mengatakan, hal itu merupakan syarat tempat wisata bisa dibuka kembali agar dapat melindungi pengunjung.
 
Yana mencontohkan, jika cafe ada 20 karyawan, ternyata yang 4 orang belum divaksin, pilihannya cafe itu buka dengan 16 orang, 4 orangnya tidak boleh masuk. 
 
 
"Kalau memaksakan masuk semua, ya bisa ditutup," tegas Yana usai Monitoring Pelaksanaan Vaksinasi Pariwisata Bangkit di Amazing Art & Games, Kota Bandung, Senin 27 September 2021.
 
Selain itu, pemasangan barcode Peduli Lindungi di pintu masuk lokasi juga sesuatu yang wajib dilakukan dengan mengajukan kepada asosiasi sebelumnya.
 
"Kita tidak pernah tahu, orang yang datang dari mana dan zona apa. Jadi satu-satunya kita memproteksi diri kita sendiri dengan vaksin dan Peduli Lindungi," ucap Yana.
 
 
Perlu diketahui, vaksinasi Covid-19 di Kota Bandung terus berjalan dan saat ini telah mencapai 83 persen atau sekitar 1.600.000 warga Kota Bandung telah divaksin. 
 
Untuk penyelenggaraan vaksinasi ini juga terus dibantu oleh berbagai pihak. Salah satunya melalui Polda Jawa Barat yang kali ini membantu pelaksanaan Vaksinasi Pariwisata Bangkit.
 
Koordinator Tim Vaksinator Polda Jabar, AKBP Ani Rasiani mengungkapkan, vaksinasi massal di Amazing Art & Games selama dua hari dengan target 2.000 orang.
 
 
"Per hari 1.000 orang, tapi kalau misalnya sasaran masih banyak, bisa ditambah tiga atau empat hari," katanya.
 
Menurutnya, vaksinasi tersebut menyasar warga sekitar, para pegiat wisata, hingga remaja usia 12-17 tahun. Sedangkan vaksin yang digunakan yaitu Sinovac.
 
Sebelumnya Polda Jabar juga telah membantu vaksinasi di Kota Bandung yang diselenggarakan di Pondok Pesantren, Sekolah, serta di Kewilayahan yang dikerjakan oleh Polrestabes Bandung.
 
 
"Untuk masyarakat yang sudah divaksin oleh Polda Jabar sudah hampir 100 persen (target) untuk dosis satu, kemudian dosis dua 81 persen," ucap Ani.
 
"Kita kerjakan dari 2 juta penduduk (target vaksinasi). Kita membantu 600.000, TNI juga 600.000. Kalau misalnya Polda Jabar dosis satu sudah beres, tinggal sisanya yang mana perlu kita bantu," katanya.
 
Sedangkan Perwakilan Panitia Vaksinasi Pariwisata Bangkit, Masprie Sejati yang juga bagian dari pegiat pariwisata berharap, dengan vaksinasi yang dilakukan ini dapat membantu sektor pariwisata bangkit kembali.
 
 
"Kita sukseskan dulu program Pemerintah dengan vaksin ini 100 persen, agar Kota Bandung juga menuju Herd Immunity. Dibantu juga oleh Dinkes dan Disbudpar, serta semua pihak," katanya.
 
Ia mengatakan, saat pandemi Covid-19 ini sektor pariwisata mengalami keterpurukan, sehingga jika vaksinasi telah selesai diharapkan bisa dibuka kembali.
 
"Setelah vaksinasi ini dilakukan kalau sudah layak untuk dibuka, mohon dibuka. Kasihan karena teman-teman kita dari pelaku pariwisata sangat terdampak. Mudah-mudahan dengan selesainya vaksinasi ini bisa memberikan dampak yang positif," harapnya.*** Yogo Triastopo

Editor: JakaPermana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Teras Cihampelas Akan Diaktifkan Kembali

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 15:15 WIB

Kota Bandung Pastikan Beri Bonus Bagi Atlet PON Papua

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 14:30 WIB

Bupati kukuhkan Forum Bogor Sehat periode 2021-2026

Kamis, 21 Oktober 2021 | 23:45 WIB
X