Pahala dan Keutamaan Salat Tahajud

Pahala dan Keutamaan Salat Tahajud
"Dari Abu Hurairah, Rasulullah Shallallahu alaihi wa Sallam pernah ditanya tentang salat apakah yang paling utama sesudah salat wajib? Maka beliau menjawab, "Salat tengah malam." (Hr. Jamaah, kecuali Bukhari)

"Dari Abu Hurairah, Rasulullah Shallallahu alaihi wa Sallam pernah ditanya tentang salat apakah yang paling utama sesudah salat wajib? Maka beliau menjawab, "Salat tengah malam." (Hr. Jamaah, kecuali Bukhari)

"Dari Amr bin Abasah, ia pernah mendengar Rasulullah Shallallahu alaihi wa Sallam bersabda, "Waktu terdekat seseorang hamba dalam berhubungan dengan Tuhannya adalah di tengah malam yang paling akhir. Oleh karena itu, jika engkau dapat masuk golongan orang yang dapat mengingat Allah pada saat tersebut, maka jadilah engkau." (Hr. Tirmidzi. Dishahihkan oleh Imam Trimidzi)

Betapa Salat Tahajud memiliki banyak keberkahan yang bisa mendekatkan kepada Allah Taala, pemilik alam semesta. Bukankah sangat disayangkan jika kita melewatkan malam berkah yang penuh anugerah itu?

Salat Tahajud secara harfiah berarti "bangun tidur untuk beribadah" bagi yang berkemampuan. Secara istilah, semua jenis ibadah di malam hari seperti salat, membaca Alquran dan lain-lain. Sedangkan Imam Shuyuti mengatakan, tahajud merupakan kewajiban tambahan atas Salat Lima Waktu.

Hukum Salat Tahajud adalah sunah yang diajurkan. Dahulu pernah terjadi perdebatan antara mewajibkan shalat ini atau tidak. Karena Nabi Muhammad selalu berusaha bangun untuk mendirikannya meskipun sakit. Namun, pendapat para ulama mengatakan, shalat ini dilakukan bagi yang mampu. Sehingga bisa disimpulkan, sunnah yang dianjurkan karena mengingat banyak pahala yang didapat ketika mengerjakannya.

Beberapa pahala atau keutamaan yang didapat ketika melaksanakan Salat Tahajud, antara lain:

1. Masuk Surga Tanpa Hisab

Abdullah bin Salam berkata, Rasulullah bersabda, "Sebarkanlah salam, berilah makan (orang-orang yang membutuhkan), sambungkanlah silaturrahim, dan shalatlah pada malam hari ketika orang lain sedang tidur; niscaya kalian akan masuk surga dengan selamat." (Hr. at-Tirmidzi)

2. Pengusir Penyakit dari Badan

Salman al-Farisi meriwayatkan, Rasululalah bersabda, "Hendaklah kalian mendirikan Shalat Malam. Karena Shalat Malam adalah kebiasaan orang-orang shaleh sebelum kalian, pendekatan diri kepada Tuhan, penebus dosa, dan pengusir penyakit dari badan." (Hr. at-Tirmidzi dan ath-Thabrani)

3. Menyimpan Pintu-pintu Kebaikan

Muadz bin Jabal pernah bertanya kepada Rasulullah, "Wahai Rasulullah, beritahukan kepadaku amalan yang dapat memasukkanku ke surga dan menjauhkanku dari neraka." Rasulullah menjawab, "Sesungguhnya kamu bertanya tentang sesuatu yang berat, tetapi hal itu mudah bagi orang yang diberi kemudahan oleh Allah. Kamu menyembah Allah tanpa menyekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun, mendirikan shalat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan berhaji ke Baitullah jika mampu menempuh perjalanannya."

Beliau bertanya, "Maukah aku tunjukkan kepadamu pintu-pintu kebaikan? Puasa adalah perisai, sedekah yang menghapuskan dosa seperti air memadamkan api, dan shalat pada larut malam." (Hr. Ahmad, an-Nasai, Ibnu Majah, dan at-Tirmidzi)

4. Menggugurkan Dosa dan Mencerahkan Jiwa

Ibnu al-Hajjaj berkata, "Terdapat banyak manfaat dari Shalat Malam. Di antaranya: menggugurkan dosa seperti angin yang menggugurkan daun-daun kering dari pepohonan. Shalat Malam juga dapat menerangkan hati, mencerahkan jiwa, menjadikan wajah berseri-seri, menghilangkan kemalasan, dan menyehatkan tubuh. Orang yang mendirikan Shalat Tahajud menjadi tumpuan pandangan para malaikat dari langit yang terus mengawasi, seperti bintang-bintang yang memancarkan cahaya kepada penghuni bumi. Selain itu, orang yang mendirikan Shalat Malam akan mendapat keberkahan, cahaya dan persembahan berharga yang tidak terbayangkan."

5. Seperti Bersedekah Secara Sembunyi-sembunyi

Abdulah bin Masud meriwayatkan, Rasulullah bersabda, "Keutamaan Salat pada malam hari atas salat pada siang hari seperti keutamaan sedekah secara sembunyi-sembunyi atas sedekah secara terang-terangan." (Hr. Ibnu Mubarak dan at-Thabrani)

Begitu banyak hal keutamaan yang didapat ketika kita mau melaksanakan Salat Malam yang begitu dicintai Rasulullah. Rasanya akan sangat sayang untuk ditinggalkan.

Sedikit hikmah ibadah Tahajud yang mungkin bisa makin membuka mata batin kita semua,

1. Merupakan ibadah yang paling utama sesudah Shalat Fardhu.

2. Memperoleh derajat maqam mahmud (posisi paling baik dan terpuji) di sisi Allah, dengan pahala surga beserta seluruh isi dan kenikmatannya. Shalat Malam menjadi sebab utama seseorang meraih surga.

3. Mendapatkan pencerahan ruhani, kebersihan hati dan kesucian rasa.

4. Memperoleh kebeningan dan kejernihan akal.

5. Dijauhkan dari penyakit jasmani dan ruhani.

6. Dikaruniani ilmu langsung dari Allah.

7. Mengetahui rahasia-rahasia terdalam dari kehidupan dan keagamaan.

8. Cara mempertinggi derajat dalam kamar-kamar surga.

9. Dicatat sebagai orang yang berbuat ihsan.

10. Dipuji oleh Allah dan digolongkan sebagai hamba yang baik, dan memiliki iman yang sempurna.

11. Dicatat sebagai hamba yang bersih dari dosa, ditutup kesalahannya oleh Allah, serta dimasukkan sebagai kelompok hamba yang bersyukur kepada Allah.

12. Dijanjikan kemuliaan, keteladanan, dan keberuntungan besar oleh Allah.

13. Digolongkan sebagai pengikut setia Nabi Muhammad, yang dipastikan mendapat syafaat di Hari Kiamat.

Akankah kita rela meninggalkan semua nikmat yang didapat ketika melaksanakan Salat Tahajud ini? Keistimewaannya sungguh disayangkan jika disepelekan. Karenanya, kita harus meraihnya. Agar nikmat itu selalu menghampiri. Semoga Allah membukakan hati untuk kita semua, agar istiqamah di jalan yang diridhai-Nya. Aamiin. [Ustaz Kazuhana El Ratna Mida/bersamadakwah]

Referensi:

[1] Nailul Authar.
[2] Muhammad Shalikin, Tasawuf Aktual, Semaranng, Pustaka Nuun, 2004.
[3] Habib Idrus al-Hamid, Keajaiban Shalat Tahajud, Surabaya, Pustaka Media, 2009.