Harga Emas Turun Respon Sikap AS ke Meksiko

Harga Emas Turun Respon Sikap AS ke Meksiko
Foto: Net

INILAH, New York - Harga emas berjangka turun 1% pada hari Senin (10/6/2019), tergelincir dari puncaknya 14 bulan.

Kenaikan terjadi setelah keputusan Presiden AS Donald Trump untuk tidak mengenakan tarif perdagangan di Meksiko memacu sentimen risiko dan mengangkat dolar dari posisi terendah baru-baru ini.

Spot gold turun 0,8% pada US$1,329.10 per ounce, setelah jatuh sebanyak 1,2% di awal sesi. Logam telah mencapai level tertinggi sejak April tahun lalu di US$1.348,08 per ons di sesi sebelumnya.

Emas berjangka AS diselesaikan US$16,80 lebih rendah US$1.329,30. "Ekuitas global menguat di seluruh papan dan kami melihat likuidasi pada permintaan safe haven," kata Phillip Streible, ahli strategi komoditas senior di RJO Futures seperti mengutip cnbc.com. "Emas berjangka mundur dan indeks dolar menguat dan harga dibebani dengan tarif Meksiko."

Amerika Serikat dan Meksiko mencapai kesepakatan pada hari Jumat, mencegah kemungkinan perang tarif, setelah Meksiko setuju untuk bekerja sama dalam mengekang aliran migran ilegal Amerika Tengah.

Pasar di seluruh dunia dengan cepat menyambut kesepakatan itu. Buktinya indeks saham MSCI di seluruh dunia naik lebih dari 1%. Wall Street juga mencoba memulai pekan ini dengan baik. Indeks dolar juga naik, setelah turun ke level terendah dua setengah bulan di sesi sebelumnya.

"Sikap pedagang dan investor lebih optimis untuk memulai perdagangan minggu setelah AS dan Meksiko Jumat malam mencapai kesepakatan," kata Jim Wyckoff, analis senior di Kitco dalam sebuah catatan.

"Namun, kemajuan di front perang perdagangan AS-China tetap sulit ditebak di tengah tidak ada tanda-tanda bahwa dua ekonomi terbesar dunia mendekati kesepakatan tentang masalah perdagangan"

Harga emas masih didukung di atas level teknis utama karena investor melihat probabilitas tinggi bahwa bank sentral AS akan memangkas suku bunga tahun ini. Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang non-yield bullion.

Futures dana Fed sekarang harga di lebih dari dua pemotongan suku bunga 25 basis poin pada akhir tahun, dengan satu hampir penuh pada Juli. Data ekonomi AS yang lemah dan sengketa perdagangan Sino-AS mengaburkan prospek ekonomi global.

"Emas berjangka akan terus naik, selama kurva imbal hasil terus tetap terbalik. Saya ingin melihat emas tetap di atas US$1.320, dengan US$1.310 menjadi level dukungan kritis," tambah Streible.

Mencerminkan peningkatan minat investor pada emas, spekulan menaikkan posisi long net dalam emas COMEX di pekan yang berakhir 4 Juni, data menunjukkan pada hari Jumat.

Palladium menghapus kerugian hari itu untuk melonjak 2,5% menjadi US$1.391,75 per ons, mengambil isyarat dari keuntungan di sektor otomotif, yang operasinya di Meksiko dan Amerika Serikat sangat terkait.

Platinum berbalik arah, naik 0,1% lebih tinggi menjadi US$807,59 per ounce, sementara perak turun 1,6% menjadi US$14,76 per ounce. (INILAHCOM)

Inilah Indikator Dampak Perang Tarif AS-China

INILAH, New York - Pertumbuhan ekonomi tampak seperti sedang naik beberapa bulan yang lalu, tetapi sekarang awan kelabu bergerak masuk.

Bayangan terbaru dilayangkan oleh laporan ketenagakerjaan bulan Mei yang suram yang menunjukkan sedikit peningkatan 75.000 pekerjaan baru seiring dengan melambatnya pertumbuhan upah. Untungnya tingkat pengangguran bertahan cepat di level terendah 49 tahun di 3,6%.

Satu laporan pekerjaan yang buruk biasanya tidak perlu dikhawatirkan, tetapi penurunan dalam perekrutan di bulan Mei adalah bagian dari tren yang lebih luas. AS telah menambahkan rata-rata 151.000 pekerjaan dalam tiga bulan terakhir, turun dari tertinggi baru-baru ini 238.000 pada awal 2019.

Ekonom menempatkan sebagian besar kesalahan tepat pada meredakan ketegangan perdagangan antara AS dan China. Perselisihan tersebut telah merusak ekonomi global, mengkerut ekspor AS, merusak pabrik-pabrik Amerika dan para eksekutif korporat serta pemilik usaha kecil yang bingung.

"Laporan pekerjaan AS Mei memberi kami gambaran tentang apa yang akan terjadi jika ancaman perang perdagangan terus meningkat dan tarif terus meningkat," kata kepala ekonom Scott Anderson dari Bank of the West, seperti mengutip marketwatch.com.

"Ini bukan hanya satu-satunya masalah dalam data, tetapi bagian dari pola pelunakan pasar tenaga kerja yang lebih luas dan lebih panjang."

Ekonomi AS, tentu saja, tidak muncul dalam bahaya resesi yang akan terjadi.

Pasar tenaga kerja terkuat dalam beberapa dekade telah meningkatkan kepercayaan konsumen dan memicu pengeluaran rumah tangga yang stabil, untuk satu hal. Dan Federal Reserve awal tahun ini menghentikan kenaikan suku bunga lebih lanjut, perubahan tajam yang menyebabkan biaya pinjaman turun tajam untuk bisnis dan konsumen.

"Apakah sudah waktunya untuk menekan tombol panik? Mungkin tidak, "kata Ward McCarthy, kepala ekonom keuangan di Jefferies LLC.

Itu tidak berarti investor, orang Amerika biasa, dan The Fed tidak perlu khawatir.

"Tingkat pengangguran yang rendah, kepercayaan konsumen yang meningkat, dan pertumbuhan upah yang lebih kuat menunjukkan ekonomi yang lebih luas masih pada pijakan yang kuat," kata kepala ekonom Richard Moody dari Kawasan Keuangan.

"Tetapi laporan pekerjaan Juni yang sama lemahnya akan menjadi pertanda buruk."

The Fed kemungkinan tidak akan memangkas suku bunga pada bulan Juni, kata para ekonom, sehingga tekanan kemungkinan akan tumbuh di Gedung Putih untuk mempercepat negosiasi dengan China.

Untuk menyelesaikan konflik dengan Meksiko mengenai imigrasi ilegal yang mendorong Presiden Trump untuk mengancam untuk menerapkan tarif ke semua impor Meksiko.

"Semakin cepat AS dapat keluar dari air berombak, semakin cepat ekonomi kita akan berkembang," kata Michael D. Farren, seorang ekonom dan peneliti di Pusat Mercatus di Universitas George Mason.

Beberapa bantuan sementara bisa datang minggu depan jika penjualan ritel rebound di bulan Mei seperti yang diharapkan. Para ekonom memperkirakan kenaikan penjualan 0,6% yang solid, yang akan mendukung gagasan bahwa rumah tangga masih membelanjakan dengan kecepatan tetap.

Sepasang barometer inflasi, sementara itu, cenderung menunjukkan bahwa tekanan harga tetap rendah. Inflasi rendah memberi Fed amunisi lebih lanjut untuk memangkas suku bunga jika bank sentral berpikir ekonomi membutuhkan dukungan.

Meningkatnya peluang penurunan suku bunga Fed sebenarnya mendorong rally di pasar saham pekan lalu meskipun ada perselisihan dengan Meksiko dan lemahnya kenaikan lapangan kerja pada bulan Mei.

DowIA Industrial Average DJIA, + 0,66% dan S&P 500 SPX, + 0,82% merobek keuntungan harian keempat berturut-turut dan imbal hasil Treasury 10-tahun TMUBMUSD10Y, + 2,48% jatuh ke level terendah 21-bulan 2,06%. (INILAHCOM)

Loading...