Harga Minyak Mentah Jatuh 4 Persen

Harga Minyak Mentah Jatuh 4 Persen
Foto: Net

INILAH, New York - Harga minyak merosot 4% pada hari Rabu (12/6/2019), dengan kerugian dipercepat ke dalam penyelesaian setelah data pemerintah sebelumnya menunjukkan peningkatan besar dalam stok minyak mentah AS untuk minggu kedua berturut-turut.

Tanda terbaru meningkatnya pasokan datang ketika pasar terus bergulat dengan kekhawatiran tentang melemahnya permintaan bahan bakar di tengah perang perdagangan AS-China yang sedang berlangsung.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS jatuh US$2,13 menjadi US$51,15 per barel, jatuh 4% pada hari ke level terendah baru lima bulan. Minyak mentah Brent, patokan internasional untuk harga minyak, turun US$2,32 atau 3,7%, menjadi US$59,97 per barel, yang pertama menetap di bawah US$60 sejak Januari.

Persediaan minyak mentah komersial AS naik 2,2 juta barel dalam sepekan hingga 7 Juni, menurut Administrasi Informasi Energi AS. Analis dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan stok turun 481.000 barel.

Minyak mentah jatuh ke level terendah sejak Januari pekan lalu setelah angka EIA menunjukkan stok minyak mentah melonjak ke level tertinggi sejak Juli 2017.

"Paling tidak, hasil ini akan membuat pedagang di sela-sela, atau lebih mungkin, menekan minyak mentah sampai berhenti turun," Michael Bradley, ahli strategi ekuitas di bank investasi energi Tudor, Pickering, Holt & Company, mengatakan dalam sebuah penelitian catatan seperti mengutip cnbc.com.

Brent sekarang turun 20% dari level tertinggi 2019 di April, sementara WTI diperdagangkan 23% lebih rendah dibandingkan periode yang sama.

Harga minyak telah mendapat dukungan dari ekspektasi bahwa OPEC dan sekutunya akan terus menopang harga dengan membatasi produksi. Namun, minyak mentah berjangka telah digerus oleh kekhawatiran bahwa sengketa perdagangan AS-China akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi global lebih lambat dan membebani permintaan minyak.

Presiden Donald Trump pada hari Selasa mengatakan dia akan mengadakan negosiasi sampai Beijing setuju untuk kembali ke ketentuan negosiasi yang ditetapkan sebelumnya dalam pembicaraan perdagangan.

"Ini adalah kekhawatiran konstan tentang prospek permintaan karena apa yang terjadi dengan situasi dengan China," kata John Kilduff, mitra pendiri pada dana lindung nilai energi Again Capital.

Saham dan aset lainnya telah didukung oleh harapan bahwa Federal Reserve AS akan memangkas suku bunga dan merangsang pertumbuhan. "Tetapi komoditas energi membutuhkan lebih banyak bukti bahwa aktivitas ekonomi akan pulih kembali," tambah Kilduff.

"Minyak bereaksi terhadap penyakit, sementara aset lain bereaksi lebih banyak pada penyembuhan," katanya.

EIA pada Selasa memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global menjadi sekitar 1,2 juta barel per hari pada 2019. Artinya, turun dari proyeksi bulan lalu sekitar 1,4 juta barel per hari.

OPEC dan Badan Energi Internasional dijadwalkan untuk memperbarui prospek permintaan mereka masing-masing pada hari Kamis dan Jumat.

OPEC dan produsen utama lainnya akan bertemu dalam beberapa minggu mendatang untuk membahas kebijakan mereka menahan 1,2 juta barel per hari dari pasar.

Anggota aliansi yang dikenal sebagai OPEC + telah mengisyaratkan mereka siap untuk memperpanjang kesepakatan saat ini, yang dimulai pada bulan Januari dan berlangsung hingga Juni, hingga paruh kedua tahun ini.

Goldman Sachs pada hari Rabu mengatakan pihaknya memperkirakan OPEC + untuk berguling kebijakan, mengingat ketidakpastian "historis tinggi" di pasar minyak. Bank investasi mengatakan mereka percaya anggota inti grup. Mereka termasuk Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, akan mengambil langkah-langkah untuk menjaga pasar agar tidak kelebihan pasokan atau kekurangan pasokan.

"Dari perspektif produksi yang efektif, kami berharap bahwa core-OPEC akan terus menyeimbangkan pasar dengan menanggapi permintaan konsumen, dan jika diperlukan produksi di bawah atau di atas targetnya, seperti yang telah ditunjukkan selama lima bulan pertama tahun ini. Ini akan mengarah pada pasar yang seimbang meskipun ada banyak permintaan dan produksi Iran / Venezuela / Libya," kata Goldman dalam sebuah catatan penelitian.

Goldman mengatakan bahwa hasil hanya akan "sedikit mendukung" harga minyak, menjaga Brent mendekati $ 65,50 per barel pada kuartal ketiga. Pasar minyak akan berada di bawah tekanan baru di paruh kedua tahun ini karena infrastruktur baru memungkinkan lonjakan produksi AS online, bank mengatakan.

Setelah melonjak tahun lalu, produksi minyak mentah AS telah stabil sekitar 12 juta-12,4 juta barel per hari, menurut pembacaan mingguan awal. (INILAHCOM)