Pemkot Bekasi Diminta Relokasi SDN Bojong Rawalumbu III

Pemkot Bekasi Diminta Relokasi SDN Bojong Rawalumbu III
Komandan Batalyon Infanteri (Danyonif) 202 Tajimalela, Mayor Inf Kadek Abriawan meminta Pemerintah Kota Bekasi segera merelokasi SDN Bojong Rawalumbu III. (Antara Foto)

INILAH, Bekasi- Komandan Batalyon Infanteri (Danyonif) 202 Tajimalela, Mayor Inf Kadek Abriawan meminta Pemerintah Kota Bekasi segera merelokasi SDN Bojong Rawalumbu III ke tempat yang lebih aman demi keselamatan murid.

"Kami khawatir keselamatan murid, karena di sini sering dijadikan latihan pasukan tempur," kata Kadek di Bekasi, Kamis (20/6/2019).

Menurut dia, SDN Bojong Rawalumbu III sudah ada sejak lama di area Batalyon Infanteri 202 Tajimalela ini.

"Sekarang banyak anggota yang latihan dan lain hal, maka bisa berbahaya bagi para murid yang berada di area ini," ungkapnya.

Kadek menyarankan agar lokasi belajar murid-murid SDN Bojong Rawalumbu III itu dipindahkan ke SDN Bojong Rawalumbu V yang terletak di tepi jalan. "Kalau bisa disatukan di area tersebut," ucapnya.

Kadek juga menjelaskan, selain menjadi tempat berlatih keras anggotanya, di lokasi itu juga terdapat alat-alat yang dapat membahayakan keselamatan jiwa.

"Jadi Tajimalela 202 meminta solusi dari Pemerintah Kota Bekasi," katanya lagi.

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi meminta Kepala Disperkimtan Kota Bekasi agar segera cek status lahan SD Negeri Bojong Rawalumbu III.

Apabila memang tercantum milik 202, maka diserahkan wewenangnya ke Danyonif 202, namun jika lahan itu milik Pemerintah Kota Bekasi, maka akan dibuatkan kesepakatan mengenai sistem pinjam pakai.

Rahmat mengaku dirinya sudah meninjau SDN Bojong Rawalumbu V untuk kemungkinan merger atau disatukan dengan menambah bangunan secara vertikal.

"Bisa kita merger nanti, bangunan sekolah diubah menjadi tiga lantai. Jadi SDN Bojong Rawalumbu III nantinya dihapus dan lahannya digunakan sebagai zona eksklusif latihan Yonif 202 Tajimalela," tandas dia.
     

Loading...