Kelompok G7 Bahas Uang Digital di Paris

Kelompok G7 Bahas Uang Digital di Paris
Foto: Net

INILAH, Paris - Pejabat keuangan dari negara G7 akan mempertimbangkan risiko dari mata uang digital baru dan memperdebatkan cara mengenakan pajak pada perusahaan teknologi seperti Google dan Amazon.

Pembahasan ini menjadi agenda saat mereka bertemu di sebuah puri di utara Paris mulai Rabu (17/7/2019) di Paris. Masalah-masalah itu, yang diangkat oleh dampak digitalisasi pada ekonomi dunia, berada di puncak agenda untuk pertemuan dua hari yang diselenggarakan oleh Menteri Keuangan Prancis, Bruno Le Maire dan termasuk Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin seperti mengutip marketwatch.com.

Para menteri keuangan sedang mengadakan pertemuan di kota Chantilly untuk mempersiapkan landasan bagi pertemuan puncak para kepala negara dan pemerintah G-7, yang dijadwalkan 24-26 Agustus di resor Biarritz, sebuah negara Basque di Perancis.

Menggantung pada para menteri ketika mereka duduk untuk makan malam hari Rabu: melambatnya pertumbuhan global dan kebijakan perdagangan pertama Amerika Serikat dari Presiden AS Donald Trump, yang telah menyebabkan perang tarif dengan China dan ketegangan dengan Eropa.

Negara-negara G-7 adalah Eropa, Jerman, Prancis, Inggris, dan Italia, ditambah Kanada, Jepang, dan Amerika Serikat.

Eropa dan AS telah menukar sejumlah terbatas tarif tetapi Trump telah mengancam yang lebih merusak pada impor mobil Eropa dalam upaya untuk menegosiasikan ulang hubungan perdagangan secara keseluruhan.

Pembicaraan berlangsung lambat karena kedua belah pihak berbeda mengenai apakah produk pertanian dan industri harus dimasukkan. AS ingin memasukkan produk pertanian.

Ketidaksepakatan itu dapat diperburuk oleh titik pertengkaran yang lebih baru: tuan rumah keputusan Perancis untuk mengenakan pajak 3% pada pendapatan perusahaan teknologi raksasa, yang sebagian besar adalah orang Amerika, seperti Amazon.com Inc. AMZN, -0,55% dan GOOGL Alphabet, + 0,26% GOOG, + 0,28% Google.

Perusahaan-perusahaan teknologi melakukan bisnis besar di seluruh Eropa tetapi hanya membayar pajak di negara Uni Eropa tempat markas lokal mereka berada, seringkali merupakan surga pajak rendah seperti Luksemburg atau Belanda. Hasilnya adalah mereka membayar tarif yang jauh lebih rendah daripada bisnis tradisional.

AS telah menganjurkan pendekatan internasional yang lebih luas yang sedang dikembangkan oleh Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan, sebuah organisasi yang berbasis di Paris yang mewakili sebagian besar dunia yang lebih maju.

Para pejabat AS mengatakan mereka sedang menyelidiki langkah Prancis sebagai kemungkinan praktik perdagangan tidak adil yang dapat mengarah pada pembalasan. Mnuchin mengatakan kepada wartawan hari Senin bahwa "ini pasti akan menjadi agenda utama."

Le Maire, pada gilirannya, mengatakan pajak Prancis dimaksudkan untuk memacu tindakan internasional: "Begitu akan ada solusi internasional, kami akan menarik pajak nasional."

"Saya akan mendesak teman-teman Amerika saya, bukannya mengancam Prancis melalui sanksi untuk melanjutkan dialog dan memasuki negosiasi yang adil untuk menemukan kompromi di tingkat G-7, sehingga kami akan memberikan dorongan baru untuk pekerjaan yang saat ini dilakukan di OECD," katanya.

Di mana AS mungkin menemukan landasan bersama dengan mitra G-7 akan berada dalam ketidakpercayaan cryptocurrency seperti FB Facebook, + 0,05% baru-baru ini mengumumkan Libra. Mnuchin mengatakan Departemen Keuangan AS memiliki "kekhawatiran yang sangat serius bahwa Libra dapat disalahgunakan oleh pencuci uang dan pemodal teroris. Ini memang masalah keamanan nasional."

Le Maire telah menyuarakan keprihatinan yang sama dan telah menugaskan laporan oleh para bankir bank sentral terkemuka.

Libra akan didasarkan pada teknologi terdistribusi yang mirip dengan yang menopang bitcoin BTCUSD, -1,52%, tetapi dengan perbedaan utama. Nilai Bitcoin berfluktuasi, membatasi penggunaannya untuk membayar sesuatu. Sebaliknya, Facebook berharap untuk menjaga nilai Libra cukup mantap dengan mengikatnya ke sekeranjang mata uang utama.

Jejaring sosial membayangkannya sebagai cara untuk mengirim uang ke seluruh dunia tanpa biaya yang signifikan. Facebook tidak akan menjalankan Libra secara langsung tetapi malah menyiapkan organisasi nirlaba dengan mitranya untuk mengawasi mata uang baru. 
Masalah yang lebih luas adalah kondisi kerja sama internasional yang diwakili oleh G-7 itu sendiri.

Trump telah mengganggu KTT sebelumnya dengan menolak menandatangani pernyataan akhir, yang secara tradisional meringkas pandangan bersama kelompok tentang isu-isu utama seperti pemanasan global. Pejabat A.S. juga telah melonjak bahasa sebelumnya secara eksplisit menolak proteksionisme perdagangan seperti tarif.

Setelah G-7 tahun lalu yang diselenggarakan oleh Kanada, Trump menarik kembali dukungan AS untuk pernyataan bersama pertemuan dan men-tweet kritik dari tuan rumah, Perdana Menteri Justin Trudeau.

Le Maire berharap persatuan akan menang atas perpecahan. "Karena kita menghadapi dunia yang tidak stabil, kita menghadapi tantangan utama terkait pemanasan global, munculnya teknologi baru, kekuatan baru Cina, memperkuat G-7 yang seharusnya menjadi tujuan bersama kita," katanya.

Muchin mengatakan pertemuan itu bisa diakhiri dengan laporan ketua diskusi daripada pernyataan akhir yang ditandatangani oleh semua, tergantung pada bagaimana pemerintah tuan rumah ingin menangani sesuatu. (INILAHCOM)

Loading...