Kurangi Impor Bahan Baku Agar Ekonomi tak Kontet

Kurangi Impor Bahan Baku Agar Ekonomi tak Kontet
Ilustrasi/Net

INILAH, Jakarta - Direktur Eksekutif Indonesia for Global Justice (IGJ), Rachmi Hertanti mengingatkan pemerintah agar fokus kepada sektor produksi domestik. Kurangi impor bahan baku demi mengerek perekonomian nasional.

"Kami memandang, fokus penguatan sektor produksi harus tetap dilakukan, tetapi sektor produksi yang tidak bergantung pada faktor eksternal," kata Rachmi di Jakarta, Sabtu (31/8/2019).

Menurut Rachmi, kebijakan untuk berfokus kepada penguatan sektor produksi tersebut juga harus benar-benar selaras dengan regulasi pengelolaan terhadap impor yang harus dilakukan secara ketat.

Ia berpendapat pertumbuhan ekonomi, yang ditargetkan pemerintah, memang cukup berat untuk dicapai. "Bagi kami, target pertumbuhan di atas lima persen itu sangat berat, mengingat situasi ekonomi sedang tidak baik," katanya.

Apalagi, lanjut Direktur Eksekutif IGJ, pertumbuhan ekonomi Indonesia belum secara optimal didukung sektor produksi. Peningkatan pertumbuhan infrastruktur tetapi tidak ditopang sektor produksi akan menjadi perangkap bagi Indonesia.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) memproyeksi pertumbuhan ekonomi nasional pada 2020 tetap positif yakni berada pada kisaran 5,1%-5,5% didukung konsumsi dalam negeri dan investasi yang tumbuh tetap tinggi.

"Bank Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi tetap baik didukung oleh konsumsi yang lebih tinggi dan investasi yang stabil sehingga tetap mendukung pertumbuhan ekonomi nasional," kata Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti saat rapat kerja dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR di Jakarta, Rabu (28/8/2019).

Destry menyebutkan, ekonomi nasional pada 2020 bisa tumbuh lebih oke dibandingkan 2019 dengan proyeksi 5%-5,4%. Faktor yang memengaruhi pertumbuhan ekonomi nasional ini adalah pertumbuhan di Jawa, Sumatera, Bali, dan Nusa Tenggara yang ditopang konsumsi domestik.

Konsumsi domestik ini turut tumbuh seiring perayaan hari besar keagamaan dan periode Lebaran di tengah kinerja ekspor yang cukup signifikan di hampir seluruh wilayah Indonesia. [Inilahcom]

Loading...