Kampung Wisata Quran Resmi Hadir di Kiaracondong

Kampung Wisata Quran Resmi Hadir di Kiaracondong
Ilustrasi (Okky Adiana)

INILAH, Bandung - Pelaksana Harian (Plh) Wali Kota Bandung Yana Mulyana meresmikan Kampung Wisata Quran di Jalan Babakan Sari, Kecamatan Kiaracondong, Senin (12/8/2019). Kawasan Kampung Wisata Quran ini merupakan hasil kolaborasi Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung dengan Syaamil Quran dan Sygma Group.

“Para wisatawan bisa mendapatkan penjelasan bagaimana pembuatan Alquran. Ini juga mendukung salah satu visi Kota Bandung yang agamis,” ujar Yana usai meresmikan Kampung Wisata Quran.

Tak sekadar terkait wisata, kampung ini hadir juga sebagai upaya mewujudkan Bandung Agamis. Karena Kecamatan Kiaracondong juga meluncurkan program Lingkungan Cinta Alquran, Kampung Bebas Buta Huruf Alquran, dan Hafiz Quran di setiap kelurahan. 

Yana mengatakan, kampung wisata ini identik dengan destinasi religi dan pusat pembinaan generasi Qurani. Ia berharap pengembangan kreativitas tetap berpijak pada pelestarian sistem hubungan sosial berbasis kearifan lokal. 

“Ini harus menjadi penopang tegaknya visi Bandung yang Unggul, Nyaman, Sejahtera dan Agamis,” tuturnya. 

Ia pun mendorong agar masyarakat mampu mengembangkan potensi agar kepariwisataan terus berkembang khususnya di wilayah Kampung Wisata Quran.

“Masyarakat bisa memberikan kepuasan bagi wisatawan yang berkunjung dan mampu memanfaatkannya sebaik mungkin,” kata Yana. 

Menurut Yana, konsep wisata seperti ini menjadi pengembangan bahwa tempat wisata bukan hanya di alam saja. Lokasi yang bisa mengedukasi dan memberikan pengalaman dapat menjadi destinasi wisata yang bernilai plus. 

“Ini mampu memberikan ide kreatif guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan ikut berkontribusi bagi perkembangan industri pariwisata,” jelasnya.

Sementara itu, Camat Kiaracondong Rina Dewianti mengatakan, konsep wisata tersebut sebagai penyelarasan wisata di Kiaracondong dengan menerapkan wisata Alquran.

“Ini hanya satu bagian dari konsep wisata di Kecamatan Kiaracondong. Nantinya ada kampung wisata keramik, kampung wisata toleransi, dan kampung wisata lainnya. Semua itu, untuk menaikkan indeks kebahagiaan masyarakat sesuai dengan visi misi Kota Bandung,” ujarnya. 

Untuk Kampung Wisata Quran, juga lahir dari kolaborasi masyarakat, para pengusaha serta pemerintah. Kolaborasi tersebut di antaranya, penyediaan pengajar dari DKM masjid.

“Insyaallah kampung wisata ini seperti Daarut Tauhid yang berada di Jalan Gegerkalong itu,” harapnya. 

Sedangkan Pemilik Syamil Group, Riza Zacharias menerangkan, wisata Alquran sudah terjadwal setiap Rabu dan Kamis. Jadwalnya pagi, siang, dan sore. Pihaknya juga telah menyiapkan sejumlah paket wisata.

“Biasanya sampai 4 rombongan yang datang ke sini. Mereka berkeliling pabrik pembuatan Alquran dan belajar Alquran,” ungkapnya. Namun, tujuan utama wisata ini yaitu membebaskan warga dari buta huruf Alquran.

“Kami membina warga khususnya bapak-bapak di atas 40 tahun. Dari huruf Alquran sampai bisa membaca. Kami berikan kemudahan sampai lulus dari yang tidak bisa menjadi bisa,” katanya. (Okky Adiana)