Mantan Pastor New Mexico Dihukum 30 Tahun karena Pelecehan Seksual

Mantan Pastor New Mexico Dihukum 30 Tahun karena Pelecehan Seksual
Ilustrasi/Net

INILAH, New Mexico- Seorang mantan imam Katolik Roma yang melarikan diri ke Maroko sebelum ia kembali ke Amerika Serikat dan dihukum karena melakukan pelecehan seksual terhadap seorang putera altar di New Mexico pada 1990-an dijatuhi hukuman 30 tahun penjara pada Jumat (14/9/2019), kata jaksa penuntut.

Hakim Distrik A. Martha Vazquez menjatuhkan hukuman di pengadilan federal Albuquerque atas Arthur Perrault, 81, seorang mantan pastor dan kolonel Angkatan Udara, kata Jaksa Agung AS John Anderson dalam sebuah pernyataan.

"Ada beberapa tindakan yang lebih mengerikan daripada pelecehan seksual jangka panjang terhadap seorang anak," kata Anderson. Pada akhirnya, hukuman hari ini membuat Perrault bertanggung jawab atas kelakuannya yang menyedihkan.

Pengacara Perraulta, Samuel Winder, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Perrault dihukum oleh juri federal pada bulan April atas enam tuduhan pelecehan seksual yang diperburuk dan satu tuduhan kontak seksual yang kejam dengan seorang bocah pada tahun 1991 dan 1992 di Pangkalan Angkatan Udara Kirtland di Albuquerque dan di Pemakaman Nasional Santa Fe, kata jaksa penuntut.

Korban, yang sekarang sudah dewasa, bersaksi bahwa Perrault berteman dengannya ketika dia berusia 9 tahun, menghujaninya dengan hadiah dan perjalanan sebelum melakukan kekerasan seksual terhadapnya, kata jaksa penuntut.

Meskipun ia dihukum karena penyelewengan hanya pada satu korban, jaksa penuntut menyatakan dalam pengajuan pengadilan bahwa Perrault adalah penganiaya anak yang melecehkan banyak anak muda selama lebih dari 30 tahun sebagai seorang imam di New Mexico dan Rhode Island.

Pada persidangannya, tujuh terduga korban lainnya bersaksi bahwa Perrault, yang ditahbiskan pada tahun 1964, melecehkan mereka selama tahun 1960-an, 1970-an dan 1980-an.

Gereja Katolik Roma telah diguncang oleh tuduhan pelecehan seksual sejak 1992, ketika surat kabar Boston Globe mengungkap satu dekade yang ditutup-tutupi oleh hierarki gereja tentang pelanggaran seksual oleh para imamnya.

Gereja Katolik AS telah membayar lebih dari 3 miliar dolar untuk menyelesaikan kasus-kasus penyalahgunaan agama, menurut laman BishopAccountability.org, yang melacak masalah ini.

Di bawah hukum federal, terdakwa yang dihukum harus menjalani hukuman setidaknya 85 persen dari masa hukuman, yang berarti Perrault kemungkinan akan mati di penjara.

Perrault meninggalkan Amerika Serikat pada tahun 1992 ketika tindakan kriminalnya diketahui publik, kata jaksa penuntut. Dia berada di Maroko, ketika ditangkap pada 2017 setelah dakwaannya atas tuduhan perilaku seks, dan diekstradisi ke New Mexico.

Linda Card, juru bicara Kantor Investigasi Khusus Angkatan Udara, mengatakan Perrault bertugas di Korps Chaplain Cadangan Angkatan Udara, dan untuk sementara waktu berstatus aktif-tugas. (Antara)