AS Tuduh Iran Pimpin Serangan ke Kilang Saudi

AS Tuduh Iran Pimpin Serangan ke Kilang Saudi
Foto: Net

INILAH, Washington DC--Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menuduh Iran memimpin serangan terhadap instalasi minyak Arab Saudi sehingga mengurangi produksi minyak kerajaan itu sekitar separuh, sementara ia mengesampingkan keterlibatan Yaman dan mengecam Iran karena melakukan diplomasi palsu.

Kelompok Houthi Yaman yang didukung Iran mengklaim serangan terhadap dua instalasi penting dalam industri minyak Arab Saudi, termasuk fasilitas pemrosesan minyak bumi terbesar di dunia.

Namun, Pompeo mengatakan di Twitter, tidak ada bukti serangan-serangan itu datang dari Yaman.

"Teheran berada di balik hampir 100 serangan terhadap Arab Saudi sementara Rouhani dan Zarif berpura-pura melakukan diplomasi," ujar Pompeo, merujuk pada Presiden Iran Hassan Rouhani dan Menteri Luar Negeri Mohammed Javad Zarif. Demikian laporan VOA, Minggu (15/9/2019).

Departemen Luar Negeri menolak memberi bukti untuk mendukung klaim Pompeo.

Cuitan Pompeo mengisyaratkan sikap AS yang lebih keras terhadap Iran, setelah sinyal kemungkinan mencairnya hubungan antara kedua negara setelah berbulan-bulan tegang.

Senator partai Republik Lindsay Graham, sekutu dekat Trump dan anggota Komisi Hubungan Luar Negeri di Senat AS, mengatakan serangan Sabtu (14/9/2019) itu menunjukkan Iran tidak tertarik pada perdamaian dan malah mengupayakan senjata nuklir dan dominansi regional.

Lainnya meragukan tuduhan Pompeo.

Serangan pada Sabtu itu terjadi setelah serangan lintas perbatasan sebelumnya terhadap instalasi minyak Saudi dan terhadap tanker minyak di perairan Teluk. (INILAHCOM)

Loading...