Pergelaran Seni Budaya Empat Pilar MPR Semarak di Cianjur

Pergelaran Seni Budaya Empat Pilar MPR Semarak di Cianjur
Majelis Permusyawaratan Rakyat mengelar seni budaya dalam rangka sosialisasi Empat Pilar. (Antara)

INILAH, Jakarta - Majelis Permusyawaratan Rakyat mengelar seni budaya dalam rangka sosialisasi Empat Pilar yang berjalan semarak di Cianjur, Jawa Barat.

MPR dalam rilisnya yang diterima, Minggu, menyatakan Indonesia adalah negara yang terdiri dari daerah-daerah dengan keberagaman budaya dan nilai-nilai yang sangat besar dan unik yang bukan hanya menjadi kebanggaan tapi juga merupakan kekayaan bangsa.

Cianjur, Jawa Barat adalah salah satu daerah di Indonesia yang memiliki nilai-nilai budaya yang sangat tinggi, yakni Ngaos, Mamaos, dan  Maenpo. Ketiga nilai tersebut disebut juga sebagai tiga pilarnya Cianjur.

Tiga nilai tersebut sudah ada sejak jaman penjajahan Belanda yang menjadi dasar masyarakat Cianjur selama kurang lebih tiga abad dari Cianjur berdiri sampai sekarang.

Filosofi dari Ngaos, Mamaos, Maenpo merupakan karakter dasar masyarakat Cianjur sejak dulu. Ngaos sendiri adalah tradisi mengaji yang menjadikan Cianjur begitu kental dengan nuansa keagamaan.

Mamaos adalah seni budaya yang menggambarkan kehalusan budi dan rasa yang menjadi perekat persaudaraan dan kekeluargaan dalam tata pergaulan. Maenpo adalah seni beladiri Pencak Silat yang menggambarkan keterampilan dan ketangguhan.

Secara filosofis ketiga nilai tersebut pada hakekatnya adalah simbol dari rasa keberagamaan, kebudayaan dan kerja keras yang direpresentasikan dalam gelar budaya dan kesenian berupa tradisi mengaji, seni tempang Cianjuran dan seni beladiri Pencak Silat.

Nilai-nilai budaya dan budaya Cianjuran tersebut itulah yang kemudian diangkat oleh MPR dalam kegiatan Sosialisasi Empat Pilar MPR RI dengan metode Pagelaran Seni Budaya (PSB) kerjasama MPR dan Perempuan Bangsa Kabupaten Cianjur, di Taman Kreatif Joglo, Cianjur, Jawa Barat, Sabtu (14/9) yang dihadiri Anggota MPR RI Neng Eem Marhamah Zulfa, para Pimpinan dan anggota DPC Perempuan Bangsa Cianjur serta ratusan masyarakat umum.

Neng Eem, dalam sambutannya, mengatakan bahwa masyarakat Cianjur mesti bangga dengan nilai-nilai budayanya sendiri karena menjadi bagian dari kekayaan budaya Indonesia, menjadi bagian dalam Pancasila.

Dan dalam nilai masyarakat tersebut ada nilai-nilai Islam yang sangat menghormati persatuan, kemanusiaan, keadilan dan perbedaan seperti yang diajarkan Nabi Besar Muhammad saw.

"Nilai-nilai tersebut sangat penting sebab negara Indonesia dibentuk karena konsensus atau kesepakatan bersama antara semua elemen bangsa yang berbeda-beda, tidak ada mayoritas dan minoritas semuanya sama dalam satu Negara Kesatuan Republik Indonesia," katanya.

Kepada masyarakat yang menyaksikan pagelaran, Neng Eem mengungkapkan bahwa Pagelaran Seni Budaya Ngaos, Mamaos dan Maenpo adalah upaya MPR dalam menjaga kelestarian budaya daerah Indonesia agar tetap lestari dalam rangkaian kegiatan Sosialisasi Empat Pilar MPR RI sesuai yang diamanahkan UU ke berbagai daerah di Indonesia.

"Kami berharap kegiatan ini bermanfaat untuk rakyat dan semakin mempertebal kecintaan kepada tanah air," ucapnya.

Pagelaran yang berlangsung selama satu hari itu sendiri mendapat sambutan meriah masyarakat sekitar yang makin antusias karena persembahan seni dan budaya yang dihadirkan memang sangat akrab dan disukai masyarakat sekitar. (Antara)

Loading...