Kenapa Saudi Bisa Terkena Serangan Drone?

Kenapa Saudi Bisa Terkena Serangan Drone?
Ilustrasi/Net

INILAH, Dubai - Banyak pertanyaan bermunculan sepanjang hari Minggu (15/9/2019) tentang bagaimana Arab Saudi, pemboros pertahanan ketiga tertinggi di dunia dan pelayan fasilitas minyak terbesar di dunia, membiarkan dirinya menjadi korban serangan pesawat tak berawak dan rudal yang memusnahkan setengah dari produksi minyak mentahnya dalam sehari.

"Kepemimpinan Saudi banyak menjelaskan untuk melakukan hal itu bahwa negara yang menempati peringkat ketiga dalam hal total pembelanjaan pertahanan tidak dapat mempertahankan fasilitas minyak paling kritis dari serangan semacam ini," kata mantan diplomat AS, Gary Grappo, seperti mengutip cnbc.com.

Taruhan untuk masa depan kemampuan Arab Saudi untuk mempertahankan diri adalah global. Minyak mentah Brent melihat lonjakan harga terbesarnya ketika pasar dibuka minggu ini, dan pergerakan komoditas berikutnya sangat bergantung pada kemampuan raksasa minyak Saudi, Aramco, untuk memulihkan kapasitas produksinya dan mempertahankan diri dari serangan serupa.

Investor kemungkinan bertanya pada diri sendiri bagaimana kerajaan bisa meninggalkan dirinya begitu rentan dan apa artinya bagi masa depan minyak, pasar global dan penawaran saham publik Aramco yang sudah lama ditunggu-tunggu.

Jadi, bagaimana orang-orang Saudi, yang pada tahun 2018 menghabiskan sekitar US$67,6 miliar untuk senjata kedua setelah AS dan China, tetapi gagal mempertahankan urat leher ekonomi mereka?

Sederhananya, pertahanan kerajaan, tidak peduli seberapa canggihnya - dirancang untuk berbagai jenis ancaman. Drone terbang rendah dan relatif murah serta rudal jelajah yang konon telah digunakan dalam serangan hari Sabtu adalah tantangan yang cukup baru yang pada kenyataannya banyak negara tidak siap untuk melawan.
Saudi memiliki banyak peralatan pertahanan udara yang canggih. Mengingat operasi umum mereka di Yaman, sangat kecil kemungkinan tentara mereka tahu cara menggunakannya.

"Aset minyak Saudi rentan karena alasan sederhana bahwa ketika terbang di atas mereka di malam hari, mereka menonjol dengan latar belakang gurun seperti pohon Natal," Michael Rubin, mantan pejabat Pentagon dan pakar Timur Tengah di American Enterprise Institute.

"Ini berarti bahwa musuh tidak memerlukan drone berpemandu GPS berteknologi tinggi, meskipun mereka mungkin memilikinya, tetapi juga dapat menggunakan drone teknologi yang relatif lebih rendah."

Dua puluh lima pesawat tak berawak dan rudal digunakan dalam serangan Sabtu terhadap fasilitas raksasa minyak negara Saudi Aramco Abqaiq dan Khurais, kata kementerian pertahanan Saudi. Sementara diklaim oleh pemberontak Houthi Yaman, pejabat Saudi dan AS mengatakan Iran bertanggung jawab, tuduhan yang dibantah Teheran.

Dave DesRoches, seorang profesor rekanan dan anggota militer senior di Universitas Pertahanan Nasional di Washington, DC, mengatakan "Jika sebuah serangan adalah ancaman yang berbeda dari yang dirancang oleh sistem - itu adalah rudal jelajah ketinggian rendah alih-alih sebuah rudal balistik ketinggian tinggi maka sistem tidak akan mencegatnya."

Arab Saudi menawarkan gudang peralatan pertahanan udara yang canggih dan mahal. Mereka memiliki sistem pertahanan rudal Patriot buatan Amerika, meriam pertahanan udara Skyguard buatan Jerman, dan sistem anti-pesawat seluler Shahine Prancis, dan mereka akan segera memiliki pencegat THAAD (terminal high altitude area defense) Lockheed Martin yang sangat canggih.

Tetapi ini pada dasarnya tidak penting, kata Jack Watling, seorang ahli perang darat di Royal United Services Institute yang menasihati militer Teluk.

"Patriots agak tidak relevan," kata Watling dalam sebuah wawancara telepon dengan CNBC. "Rekam jejak serangan rudal Patriot dalam bentuk apa pun cukup buruk, mereka sangat jarang mencapai sasaran." Masalah lain, katanya, adalah dirancang untuk menembak jatuh rudal balistik ketinggian tinggi, bukan rudal jelajah dan drone yang digunakan. dalam serangan hari Sabtu.

"Ini adalah rudal jelajah terbang rendah. Mereka datang jauh di bawah zona pertunangan untuk Patriot. Jadi Anda tidak akan mencoba untuk memukul mereka dengan Patriot.

"Dalam peran utamanya menembak jatuh pesawat, Watling mencatat, sistem ini memang melakukan" dengan sangat baik." (Inilahcom)

Loading...