Bursa Global Jatuh Terseret Isu Pemakzulan Trump?

Bursa Global Jatuh Terseret Isu Pemakzulan Trump?
Presiden AS Donald Trump. (Net)

INILAH, New York - Ancaman pemakzulan terhadap Presiden AS, Donald Trump sudah muncul kembali. Kali ini investor tampaknya membayar setidaknya beberapa perhatian.

"Rasanya seperti politik benar-benar tidak terlalu menggerakkan pasar sampai hari ini," Art Hogan, kepala strategi pasar untuk National, mengatakan kepada MarketWatch.

Memang, saham kembali ke posisi terendah sesi pada perdagangan Selasa sore setelah laporan berita mengatakan Ketua DPR Nancy Pelosi, seorang Demokrat California, akan mengumumkan penyelidikan pemakzulan resmi dari Presiden Donald Trump.

Saham mengakhiri hari agak di atas posisi terendah tetapi di wilayah negatif, dengan indeks S&P 500 SPX, -0,18% ditutup 0,8% lebih rendah, sementara DJIA Dow Jones Industrial Average, + 0,09% turun sekitar 140 poin, atau 0,5%.

Pelosi mengumumkan penyelidikan setelah penutupan. Indeks saham berjangka AS menunjuk sedikit lebih rendah pada awal Rabu.

Faktor-faktor lain juga sedang bekerja pada hari Selasa, termasuk beberapa data kepercayaan konsumen yang suram dan pidato Trump di Perserikatan Bangsa-Bangsa yang tidak persis hangat dan kabur ketika datang ke negosiasi perdagangan AS-China.

Tetapi saham memang tampak semakin berkurang sebagai reaksi terhadap berita utama seputar interaksi Trump baru-baru ini dengan Presiden Ukraina Voldomyr Zelensky. Hal yang menjadi masalah adalah keluhan pelapor seputar keputusan Trump untuk meminta kepala stafnya menahan paket bantuan US$391 juta ke Ukraina lebih dari seminggu sebelum Trump berbicara dengan Zelensky dalam panggilan telepon Juli.

Dalam panggilan itu, Trump mendesak presiden Ukraina untuk menyelidiki urusan bisnis putra calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, menurut The Wall Street Journal.

Saham telah secara singkat memangkas kerugian setelah Trump tweeted bahwa ia akan merilis pada hari Rabu "transkrip lengkap, sepenuhnya tidak terdokumentasi dan tidak tereduksi dari percakapan telepon saya dengan Presiden Zelensky dari Ukraina."

Putaran pasar hari Selasa, meskipun relatif sederhana, berdiri berbeda dengan pasar yang sebagian besar tetap kebal terhadap perkembangan dan berita utama seputar investigasi Penasihat Khusus Robert Mueller terhadap campur tangan Rusia dalam pemilu 2016.

Untuk satu, kali ini tampaknya Demokrat di DPR memiliki momentum menuju dimulainya proses pemakzulan. Kedua, latar belakang ekonomi yang kuat sebelumnya telah memberi jalan untuk kegelisahan tentang pertumbuhan global dan kekhawatiran bahwa ekonomi AS mendekati akhir ekspansi yang panjang. Investor yang kurang percaya diri bisa lebih gelisah dalam menghadapi berita utama politik daripada sebelumnya.

Juga, proses pemakzulan bisa menjadi pusat perhatian menjelang pemilihan presiden 2020, yang berpotensi merusak upaya pemilihan ulang Trump. Kekhawatiran terhadap pemerintahan Demokrat yang kurang ramah bisnis, diperkuat oleh kekuatan baru-baru ini Senator Elizabeth Warren, yang telah bergerak maju dari Biden dalam beberapa jajak pendapat, juga bisa menjadi bagian dari campuran, kata para analis.

Memang, Greg Valliere, kepala strategi kebijakan A.S. di AGF Investments, berargumen dalam catatan Senin bahwa itu adalah pertunjukan yang ditingkatkan oleh Warren yang lebih mungkin daripada impeachment untuk membuat marah para pelaku pasar.

Namun, sebelum investor terlalu sibuk, Hogan mengatakan penting untuk diingat bahwa reaksi pasar awal terhadap berita utama saat ini sebagian besar didorong oleh program perdagangan terkomputerisasi. Setelah reaksi spontan keluar dari jalan, akan lebih mudah untuk menilai seberapa peduli sebenarnya investor.

Meski begitu, peta jalan untuk investor tidak sepenuhnya diterangi dengan baik. Saham melihat volatilitas selama proses impeachment Clinton, tetapi terus naik. Pada awal 1970-an, saham menderita ketika penyelidikan Watergate berkembang, berpuncak dengan Presiden Richard Nixon mengundurkan diri pada Agustus 1974 untuk menghindari pemakzulan.

Tetapi setiap insiden memiliki banyak pengemudi lain di tempat kerja, kata Hogan. Pada tahun 1998 dan awal 1999, saham berada dalam pergolakan gelembung teknologi. Pada saat Nixon mengundurkan diri, saham telah dalam tren turun sejak Januari 1973 yang bertepatan dengan guncangan harga minyak pertama, yang mendorong AS ke dalam resesi (lihat grafik di bawah ini dari Capital Economics).

Dan ada banyak hal yang tidak diketahui untuk disaring. Saat ini, tampaknya tidak mungkin Senat yang dikendalikan Republik akan menghukum Trump. Dan, seperti yang dicatat Valliere, fakta itu dipandang sebagai alasan utama mengapa Pelosi sampai sekarang enggan maju terus dengan pemakzulan, lebih memilih untuk "mengalahkan Trump di kotak suara daripada memberinya alasan untuk mengklaim bahwa dia diburu oleh pro -Pendukung kiri."

Namun, impeachment dapat berdampak pada masalah yang diikuti oleh investor saat ini,pembicaraan perdagangan AS-China.

"Jika saya Tiongkok dan saya pikir presiden akan melalui proses pemakzulan, saya mungkin akan duduk sebelum saya terlalu banyak menyerah di meja perundingan dan menunggu ini," kata Hogan. "Itu mungkin membuat bayangan tentang satu hal yang dipikirkan pasar." (Inilahcom)

Loading...