Saudi Mulai Andalkan Sektor Wisata

Saudi Mulai Andalkan Sektor Wisata
Foto: Net

INILAH, Dubai - Arab Saudi untuk pertama kalinya akan menawarkan visa turis ke berbagai negara karena mendorong dengan rencana untuk menjadikan pariwisata sebagai pilar perekonomiannya.

Pengumuman rezim visa, yang dijadwalkan pada hari Jumat (27/9/2019) pekan ini dan rinciannya akan datang. Kebijakan ini datang hanya dua pekan setelah serangan teror yang diklaim oleh pemberontak Houthi Yaman menutup setengah dari produksi minyak kerajaan.

"Untuk pertama kalinya kami membuka petualangan, warisan, dan sejarah bagi orang-orang yang akan mengunjungi KSA sebagai turis," Ahmad Al-Khateeb, ketua Komisi Pariwisata dan Warisan Nasional Saudi, seperti mengutip cnbc.com.

Tujuan kerajaan, sebagai bagian dari agenda Visi 2030, termasuk meningkatkan kontribusi ekonomi pariwisata dari 3% saat ini menjadi 10% dari PDB pada tahun 2030 dan menjadikan kunjungan internasional dan domestik menjadi 100 juta per tahun pada waktu yang sama.

Saat ini pasar pariwisata asing Arab Saudi bergantung hampir secara eksklusif pada jamaah haji yang datang ke negara itu untuk haji. Pemerintah memperkirakan angka-angka itu akan mencapai 30 juta setiap tahun pada tahun 2030.

Sementara rencana itu merupakan tonggak penting dalam upaya kerajaan menuju diversifikasi ekonomi yang bergantung pada hidrokarbon, pengumumannya datang pada saat yang sulit. Ketegangan antara Arab Saudi dan wilayah regionalnya, Syiah, Iran telah mencapai titik didih, dengan Riyadh menuduh Teheran berada di belakang drone 14 September dan serangan rudal terhadap beberapa fasilitas minyak terbesarnya, tuduhan yang dibantah Iran.

Berita itu juga datang hanya beberapa hari sebelum peringatan satu tahun pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, yang terbunuh di tangan agen pemerintah Saudi pada Oktober tahun lalu. CIA menyimpulkan bahwa Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, pewaris takhta dan penguasa de facto, terlibat dalam kematian itu, sesuatu yang disangkal oleh Riyadh dengan paksa.

Skandal itu mengasingkan kerajaan konservatif dari banyak komunitas internasional dan membuat beberapa investor asing memutuskan hubungan. Sekarang, kekhawatiran tentang serangan teroris, ketidakstabilan regional, dan keamanan darah kehidupan ekonomi Arab Saudi pro, uction, produksi minyak, dapat menimbulkan bayangan panjang atas rencana Visi 2030 bagi banyak investor dan pengunjung potensial.

Meskipun demikian, kerajaan tampaknya bertekad untuk melanjutkan dengan apa yang dilihatnya sebagai reformasi yang penting untuk menarik investasi swasta dan menciptakan lapangan kerja baru bagi populasi yang sedang booming, 70% di antaranya berusia di bawah 30 tahun.

"Kami tahu berapa banyak yang harus kami lakukan untuk memuaskan tamu-tamu kami di masa depan," kata Al-Khateeb kepada CNBC.

"Kami tahu berapa banyak kursi pesawat yang perlu kami tambahkan berapa banyak mobil, persewaan mobil, dll. Kami mempelajari seluruh ekosistem; kami mengisi kesenjangan dengan apa yang akan disediakan oleh pemerintah dan apa yang disediakan oleh sektor swasta. Sebut saja: resor terbaik, hotel, mendirikan perusahaan penyewaan mobil, bandara lebih besar, pusat pelatihan, banyak hal. Untuk industri ini akan menambah banyak perekonomian kita."

Pada kontroversi Khashoggi, Al-Khateeb menggambarkannya sebagai "dijaga oleh pihak berwenang," sambil menambahkan bahwa dia tidak menemukan investasi telah jatuh pada tahun sejak pembunuhan. "Hari ini, (telah ada) banyak perjanjian dan banyak MoU yang ditandatangani, suatu tanda ketertarikan di sektor ini dan di Arab Saudi secara umum," katanya.
Janet Jackson dan WWE: Perubahan cepat di kerajaan

Dua tahun terakhir telah melihat perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara yang terkenal konservatif itu, termasuk pencabutan larangan berpuluh-puluh tahun pada mengemudi perempuan, pengenalan kembali bioskop, dan penawaran hiburan mulai dari Janet Jackson dan konser 50 Cent ke pertarungan WWE dan potensi Perlombaan Formula Satu.

Kerajaan ini membuka akses ke lima Situs Warisan Dunia UNESCO. Pembangunan kota-kota baru juga sedang berlangsung, termasuk kota futuristik senilai US$500 miliar, NEOM, dan Qiddiya, sebuah "kota super hiburan," yang sedang dibangun 25 mil di luar ibukota, Riyadh.

Six Flags adalah operator taman tema internasional utama pertama yang mendaftar untuk proyek Qiddiya, dan berjanji untuk membangun roller coaster tertinggi dan tercepat di dunia di sana.

Arab Saudi berharap dapat menciptakan sejuta pekerjaan baru melalui mega proyek ini. Qiddiya, NEOM dan Proyek Laut Merah bertema pariwisata mewah semuanya mendapat dukungan dari Dana Investasi Publik Arab Saudi.

Mengenai masalah alkohol sesuatu yang dilarang keras di negara itu al-Khateeb tidak berpikir pengunjung akan terhalang. "Itu tidak membuat atau menghancurkan," katanya.

"Riyadh akan menawarkan warisan, makanan, dan banyak hal hebat lainnya kami memiliki banyak hal untuk ditawarkan selain alkohol."

Arab Saudi masih terkenal dengan catatan buruk tentang hak-hak perempuan dan dikritik di luar negeri karena tindakan keras terhadap perbedaan pendapat. Sepuluh aktivis pengendara perempuan diadili pada musim semi lalu,meskipun dicabut larangan mengemudi, setelah berbulan-bulan tuduhan bahwa mereka disiksa saat berada di penjara.

Memenangkan investasi asing untuk pengembangan pariwisata adalah kunci bagi kerajaan karena kerajaan itu mencoba untuk memfokuskan kembali citranya dan beralih dari krisis diplomatik tahun lalu serta mempertahankan standar hidup yang tinggi untuk orang Saudi ketika harga minyak turun. (INILAHCOM)

Loading...