Rasulullah: Wafatkanlah Aku dalam Keadaan Tidak Terfitnah

Rasulullah: Wafatkanlah Aku dalam Keadaan Tidak Terfitnah
ilustrasi

 

"SESUNGGUHNYA tidak ada seorangpun Nabi sebelumku, kecuali telah menunjukkan umatnya kepada semua kebaikan yang ia ketahui untuk mereka, dan memperingatkan semua keburukan yang ia ketahui untuk mereka.
Dan sesungguhnya umat ini dijadikan keselamatannya di generasi awalnya, dan kelak generasi akhirnya akan ditimpa bala dan perkara yang kalian ingkari.

Kemudian datanglah fitnah yang menjadikan fitnah sebelumnya terasa ringan dibandingkan fitnah setelahnya.

Datang fitnah maka mukmin berkata: "Ini yang akan membinasakan (agamaku)". Lalu fitnah itu pergi.

Kemudian datang lagi fitnah yang lain. Mukmin kembali berkata, "Ini yang membinasakan (agamaku)".

Barang siapa yang ingin diselamatkan dari api neraka dan dimasukkan ke dalam surga. Hendaklah kematian mendatanginya dalam keadaan ia beriman kepada Allah dan hari akhirat. Dan hendaklah ia bergaul dengan manusia sebagaimana ia suka untuk diperlakukan dengannya." (HR Muslim no 4191)

Itulah akhir pengabaran dari Nabi yang membuat merinding dan khawatir. Akankah kita selamat dari fitnah akhir zaman. Nabi shallallahu alaihi wasallam pernah berdoa:

"Ya Allah. Apabila Engkau menghendaki fitnah melanda suatu kaum, wafatkanlah aku dalam keadaan tidak terfitnah." (HR Ahmad)

[Ustaz Abu Yahya Badrusalam, Lc]