FIK Tel-U: Hadapi Revolusi Industri 4.0 dengan Kreativitas

FIK Tel-U: Hadapi Revolusi Industri 4.0 dengan Kreativitas
International Conference bertajuk The 6th Bandung Creative Movement (BCM) 2019, yang berlangsung di Gedung Auditorium Damar Telkom University, Kamis (17/10/2019). (okky adiana)
FIK Tel-U: Hadapi Revolusi Industri 4.0 dengan Kreativitas

INILAH, Bandung - Saat ini, masyarakat hidup di era revolusi industri 4.0, hal tersebut menimbulkan disrupsi secara menyeluruh di berbagai sektor kehidupan.

Masalah yang dihadapi dalam revolusi Industri 4.0 tidak hanya dapat dijawab dengan menciptakan teknologi baru atau mengadaptasi yang sudah ada, tetapi yang lebih penting pengembangan kreativitas yang dapat mengarah pada inovasi yang berkelanjutan.

Menyikapi hal tersebut Fakultas Industri Kreatif Telkom University (FIK Tel-U) kembali menggelar International Conference bertajuk The 6th Bandung Creative Movement (BCM) 2019, yang berlangsung di Gedung Auditorium Damar Telkom University, Kamis (17/10/2019).

Dengan tema Digital Society Ecosystem, chairman BCM 2019 Dr. Fajar Ciptadi menjelaskan bahwa melalui acara ini bagaimana mempertimbangkan kembali hubungan antara seni, budaya, masyarakat dan kreativitas dalam Era Revolusi Industri 4.0, yang dapat diungkapkan secara reflektif dan secara filosofis untuk membuka kemungkinan baru dengan kreativitas dan inovasi.

“Melalui acara ini kita harus menjadikan kreativitas dan teknologi menjadi sesuatu yang terintegrasi dan bertemu. Ini dapat diimplementasikan dengan mengintegrasikan estetika dan aspek emosional sebagai manusia dengan aspek teknologi terkini,” ucapnya.

Fajar menambahkan, dalam konferensi ini juga menjawab tantangan dan peluang yang muncul dalam revolusi era Industri 4.0, di mana mengajak akademisi dan pelaku kreatif untuk memikirkan kembali peran apa yang dapat dilakukan oleh seni, budaya, dan kreativitas.

“Di satu sisi, dalam revolusi Era Industri 4.0 ini, kita dihadapkan pada berbagai hal, di mana peran penting "Big Data" yang menjadi sentral di era digital society, serta integrasi kreativitas dengan peran data tidak dapat disangkal yang memungkinkan berbagai peluang terjadi sebagai inovasi yang dibutuhkan di masa depan,” jelasnya.

Turut hadir sebagai pembicara dalam acara ini di antaranya adalah Dale Konstanz (Assistant Dean of Research at Mahidol University), Hafeezur Rahman (Lecturer, and Researcher of Product Design Dept. at University Sains Malaysia) dan Andry Alamsyah (Director of Digital Business Ecosystem Rearh Center, Telkom University). (okky adiana)

Loading...