Dow Manfaatkan Pernyataan Kudlow Cetak Rekor Lagi

Dow Manfaatkan Pernyataan Kudlow Cetak Rekor Lagi
istimewa

INILAH, New York - Bursa saham AS mencerna pernyataan penasihat ekonomi Gedung Putih, Larry Kudlow mengatakan China dan AS semakin dekat untuk mencapai kesepakatan perdagangan.

Pada penutupan perdagangan Jumat (15/11/2019), indeks Dow Jones Industrial Average reli ke rekor tertinggi mencapai 28.000 untuk pertama kalinya. Rata-rata 30-saham berakhir 222,93 poin lebih tinggi, atau 0,7% pada 28.004,89.

Dow hanya membutuhkan waktu lebih dari empat bulan dari 27.000 untuk pertama kalinya menjadi 28.000.

Apple adalah saham berkinerja terbaik di Dow sejak 11 Juli, ketika indeks pertama kali mencapai 27.000. Saat itu, saham Apple naik lebih dari 30%. Intel, J.P. Morgan, United Technologies dan Home Depot adalah beberapa saham yang juga telah reli lebih dari 10% sejak 11 Juli.

S&P 500 dan Nasdaq Composite juga membuat tertinggi baru sepanjang masa, masing-masing naik 0,8% menjadi 3.120,46 dan 0,7% menjadi 8.540,83. Wall Street juga membungkus keuntungan seminggu lagi, seperti mengutip cnbc.com.

Dow mencatat kenaikan berturut-turut pada minggu keempat, naik 1,2% pada waktu itu. S&P 500 naik 0,9% untuk minggu ini, membukukan kenaikan mingguan keenam beruntun. Itu merupakan garis terpanjang untuk S&P 500 sejak 2017, ketika naik selama delapan minggu berturut-turut. Nasdaq naik selama tujuh minggu berturut-turut, naik 0,8%.

Nama-nama sensitif perdagangan seperti Caterpillar, Boeing, Apple dan Micron Technology semuanya naik setidaknya 1,2% pada hari Jumat. Emas, sementara itu, jatuh karena aset safe haven menarik kembali secara luas.

"Ada sedikit optimisme bahwa kita akan mendapatkan kesepakatan," kata Gibson Smith, pendiri Smith Capital Investors. "Itu akan menghilangkan beberapa ketidakpastian di atas meja. Sayangnya, kami sudah begitu banyak diberi tahu bahwa sebuah kesepakatan sudah dekat dan kemudian tidak. Jadi, ini masih merupakan pasar yang digerakkan oleh tajuk utama. "

Kudlow, direktur Dewan Ekonomi Nasional, Kamis mengatakan bahwa kesepakatan antara kedua negara sedang mendekati, menyoroti diskusi konstruktif dengan Beijing. Komentarnya muncul setelah beberapa laporan menyarankan kedua belah pihak berselisih mengenai persyaratan perjanjian perdagangan fase satu.

"Komentar Kudlow adalah semua yang benar-benar penting bagi narasi makro untuk hari Jumat," kata Adam Crisafulli, pendiri Vital Knowledge, dalam sebuah catatan. "Melihat ke depan untuk SPX, sepertinya indeks akan berjuang untuk datang untuk dijual sampai ada keputusan resmi tentang 'fase satu' - tanda-tanda keraguan sedang diberhentikan sementara kata-kata dorongan masih dapat memberikan tekanan terbalik."

Rata-rata utama ditutup sedikit berubah pada hari Kamis karena kegelisahan baru-baru ini di sekitar perdagangan AS-Cina membuat kegembiraan di sekitar reli rekor pasar. S&P 500 dan Dow masing-masing naik 3,4% dan 2,8%, selama sebulan terakhir hingga penutupan Kamis. Nasdaq Composite telah naik 4,1% pada waktu itu.

Jeff Zipper, direktur pelaksana investasi di US Bank Private Wealth Management, mencatat bahwa para investor telah merasa nyaman dengan fakta bahwa "keadaannya tidak seburuk yang diperkirakan sebelumnya."

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa pasar "agak overbought" di level saat ini.

Saham perawatan kesehatan naik lebih dari 2% setelah pemerintahan Trump merilis rencana yang akan memaksa rumah sakit dan perusahaan asuransi untuk mengungkapkan tingkat yang mereka negosiasikan. UnitedHealth, Humana dan Danaher semuanya lebih dari 4%.

Investor juga mencerna data campuran pada konsumen AS. Penjualan ritel tumbuh 0,3% pada Oktober, melampaui estimasi 0,2%. Namun, data juga menunjukkan pembelian tiket besar turun bulan lalu. (inilah.com)

Loading...