Rekor di Bursa Saham Tekan Harga Emas

Rekor di Bursa Saham Tekan Harga Emas
inilah.com

INILAH, New York - Penguatan di pasar saham AS yang mencapai rekor tertinggi telah memicu Harga emas berjangka tergelincir di akhir pekan ini.

Spot gold turun 0,3% pada US$1.466,78 per ounce. Emas berjangka AS pekan turun 0,3% pada US$1.468,50 per ounce. "Perdagangan emas secara keseluruhan telah dipengaruhi oleh perang perdagangan dan ada optimisme yang luar biasa dengan tahap akhir mendapatkan kesepakatan tahap satu yang disahkan," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

"Ini telah menjadi angin sakal terbesar bagi ekonomi global dan penurunan besar-besaran mengganggu permintaan safe-haven (untuk emas)."

Harga emas telah naik lebih dari 14% sepanjang tahun ini karena perselisihan perdagangan antara ekonomi terbesar di dunia mengguncang pasar keuangan, memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan mendorong bank sentral utama untuk menurunkan suku bunga.

Indeks utama Wall Street mencapai rekor tertinggi di pembukaan pada komentar optimis terkait pembicaraan perdagangan AS dan China. Sekretaris Perdagangan A.S. Wilbur Ross mengatakan pembicaraan perdagangan A.S-China akan dilanjutkan dengan panggilan telepon pada hari Jumat karena kedua belah pihak berusaha untuk menuntaskan pakta perdagangan fase satu. Harga emas mundur dari level tertinggi satu minggu yang dicapai pada hari Kamis, tetapi masih ditetapkan untuk kenaikan mingguan sekitar 0,6%.

"pekan ini adalah cerita tentang emas yang benar-benar mencoba untuk mendapatkan kembali beberapa kerugian dari minggu sebelumnya, dan telah melakukan itu sampai taraf tertentu, kita naik dari posisi terendah dari US$1.450 dan emas berusaha untuk mendapatkan kembali di atas 100- day moving average," kata analis Mitsubishi Jonathan Butler.

"Minggu depan kita punya beberapa data menarik - berita acara PMI manufaktur dan FOMC keluar yang akan menunjukkan apakah ada suara berbeda di Federal Reserve AS yang memperdebatkan penurunan suku bunga yang lebih kuat atau apakah konsensus benar-benar untuk mempertahankan suku bunga tertahan."

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell pada hari Rabu mengisyaratkan tidak akan ada pemotongan lebih lanjut kecuali ada perubahan "material" dalam prospek ekonomi.

Di antara logam mulia lainnya, perak turun 0,4% menjadi $ 16,95 per ons, tetapi berada di jalur untuk kenaikan sekitar 0,9% untuk pekan ini. Platinum naik 1,2% menjadi US$891,19 per ounce dan ditetapkan untuk mendaftarkan kenaikan sekitar 0,5% pekan ini.

Palladium turun 1,4% pada US$1.713,11 per ounce, dalam perjalanan turun untuk pekan kedua berturut-turut sekitar 1,7%. (inilah.com)

Loading...