Washington Berupaya Larang Penjualan Senjata Serbu Kapasitas Tinggi

Washington Berupaya Larang Penjualan Senjata Serbu Kapasitas Tinggi
Foto: Net

INILAH, Washington - Negara bagian Washington pada Kamis mengusulkan larangan penjualan "senjata serang" dengan peluru berkapasitas tinggi, bagian dari paket undang-undang senjata yang dimaksudkan untuk mengatasi peningkatan gelombang penembakan massal AS.

Jika berhasil, Washington akan menjadi negara bagian ketujuh di AS yang melarang senjata serbu, yang didefinisikan sebagai senapan semi-otomatis dengan setidaknya satu fitur militer, dan yang kesembilan membatasi kapasitas wadah amunisi.

"Kita seharusnya mempersulit mereka yang ingin melakukan kekerasan massal dan penghancuran terhadap orang-orang yang tidak bersalah," kata Gubernur Jay Inslee dalam mengumumkan upaya pengendalian senjata.

"Dengan membatasi kapasitas tempat peluru dan melarang senjata penyerangan, kita dapat bekerja menuju hari di mana tidak seorang pun di negara bagian Washington kehilangan seorang teman atau anggota keluarga karena kekerasan oleh senjata yang tidak masuk akal," kata Inslee.

Sebuah penelitian yang dipimpin oleh seorang peneliti di Teachers College di Universitas Columbia di New York menemukan bahwa serangan senjata menggunakan peluru berkapasitas besar biasanya memiliki angka kematian yang lebih tinggi.

Tetapi juga menemukan bahwa bahkan di negara-negara di mana kotak peluru berkapasitas tinggi dilarang, lebih dari setengah penembak menggunakannya, tampaknya membelinya di tempat lain atau mendapatkannya secara ilegal.

Tempat peluru (magazine) berkapasitas besar didefinisikan sebagai tempat yang menampung lebih dari 10 peluru. Pada tahun 1994, Kongres memberlakukan larangan senjata serbu federal, membatasi jenis ini, tetapi itu berakhir satu dekade kemudian.

Saat ini, sembilan negara bagian dan District of Columbia membatasi kepemilikan senjata dengan kotak peluru berkapasitas besar, tetapi undang-undang berbeda dalam hal peluru maksimum yang diizinkan dan senjata api yang berlaku.

Perwakilan untuk Asosiasi Senapan Nasional, yang biasanya menentang upaya negara-negara AS untuk memberlakukan undang-undang kontrol senjata yang lebih ketat, tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Kamis.

Pengendalian senjata menjadi masalah utama dalam pemilihan presiden AS tahun 2020. Sebagian besar kandidat untuk nominasi Demokrat mengatakan mereka akan mendukung pembaruan larangan federal pada senjata penyerangan dan beberapa telah menyerukan program pembelian kembali.

Senjata sepenuhnya otomatis, kadang-kadang disebut senapan mesin, adalah ilegal menurut hukum A.S. kecuali yang dibuat sebelum tahun 1986. Mungkin karena jenis ini sulit diperoleh, maka jarang, jika pernah, digunakan dalam menembak mengamuk.

Seorang lelaki berusia 64 tahun yang menembaki festival musik country dari sebuah hotel yang menghadap ke Las Vegas pada Oktober 2017, menewaskan 58 orang, menggunakan apa yang disebut benjolan dengan senapan semi-otomatisnya, yang memungkinkan dia menembakkan peluru ke arah tingkat yang cepat mirip dengan senapan mesin. (ant)