Virus Corona Bisa Gulung Bisnis di Kawasan Asia

Virus Corona Bisa Gulung Bisnis di Kawasan Asia
Ilustrasi/Net

INILAH, Shanghai - Ekonomi di Asia harus bersiap untuk tahun yang sulit di masa depan karena China berurusan dengan wabah, analis dan pejabat memperingatkan ketika pembatasan perjalanan melanda.

China telah menghentikan semua tur kelompok baik di dalam negeri maupun ke negara-negara lain untuk menampung penyebaran virus corona baru yang diperkirakan berasal dari pusat kota Wuhan di provinsi Hubei.

Pada akhir Senin, ada 4.515 kasus yang dikonfirmasi dari coronavirus, Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan dalam sebuah pemberitahuan. Korban tewas adalah 106.

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang mencakup flu biasa dan SARS, epidemi yang menewaskan hampir 800 orang secara global dalam wabah dari tahun 2002 hingga 2003.

Strain virus korona baru yang disebut "2019-nCoV" diyakini memiliki masa inkubasi dua hingga 14 hari, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS seperti mengutip cnbc.com.

Menghentikan tur grup dari Tiongkok telah mengirimkan gelombang pembatalan di seluruh sektor perjalanan, dengan platform pemesanan dan agen perjalanan mengeluarkan pengembalian uang kepada pelanggan.

Trip.com, platform pemesanan perjalanan online top China telah menyiapkan dana bantuan bencana senilai US$200 juta untuk mengembalikan uang kepada pelanggan yang telah membayar paket perjalanan. "Tetapi yang sekarang tidak dapat melakukan perjalanan karena pembatasan," kata Jane Sun, CEO perusahaan.

"Tidak hanya perusahaan kami, seluruh negara akan terkena dampaknya," kata Sun.

Tetapi sudah ada banyak kasus coronavirus di luar China, menjelang puncak musim Tahun Baru Imlek yang dimulai pada 25 Januari.

Negara-negara yang telah mengkonfirmasi kasus-kasus coronavirus baru termasuk Thailand, Vietnam, Korea Selatan, Singapura, Malaysia, Jepang, Australia, Prancis dan Amerika Serikat.
Turisme Tiongkok mengekang ekonomi Asia Pasifik

"Wabah ini akan melanda ekonomi Asia Pasifik, terutama di ritel, restoran, konferensi, acara olahraga, pariwisata dan penerbangan komersial," kata Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia Pasifik di IHS Markit.

"Peningkatan cepat pendapatan rumah tangga di Tiongkok telah memicu lonjakan kunjungan wisata Tiongkok ke luar negeri, yang telah meningkat dari 20 juta pada tahun 2003 menjadi 150 juta pada tahun 2018. Akibatnya, kerentanan dari banyak ekonomi Asia-Pasifik terhadap pelambatan kunjungan wisata Tiongkok telah membuat meningkat secara signifikan selama dua dekade terakhir," kata Biswas dalam sebuah catatan pada hari Selasa.

"Selama dua dekade terakhir, pertumbuhan ekonomi China yang pesat telah menjadikannya pasar ekspor utama bagi banyak negara Asia-Pasifik. Namun, semakin pentingnya Cina dalam arus perdagangan dan investasi Asia-Pasifik juga telah menciptakan kerentanan yang cukup besar untuk kawasan Asia-Pasifik dari jenis 'angsa hitam' yang tidak dapat diprediksi yang saat ini menghantam ekonomi Tiongkok," kata Biswas.

Thailand, Jepang, dan Vietnam adalah di antara ekonomi yang akan dilanda oleh pembatasan perjalanan baru Cina dan penurunan tajam dalam kunjungan wisatawan China, kata Biswas.

Dia mengatakan Thailand telah menjadi salah satu "penerima manfaat paling menonjol dari booming di pariwisata Tiongkok," dengan total kunjungan wisatawan Tiongkok tahunan meningkat dari 2,7 juta pada 2012 menjadi 10,5 juta pada 2019. Pengeluaran wisatawan China di Thailand diperkirakan mencapai US$17 miliar pada tahun 2019.

Otoritas Pariwisata Thailand akan bertemu dengan sektor swasta pada hari Selasa untuk mengatasi kekhawatiran dari penurunan bisnis yang diperkirakan, Bangkok Post melaporkan.

Industri jasa Jepang juga terkena dampak pembatalan perjalanan dan hotel, Nikkei Asian Review melaporkan.

Negara ini adalah tempat liburan utama dan IHS 'Biswas mencatat bahwa total kunjungan wisatawan Tiongkok ke Jepang mencapai 9,6 juta pada tahun 2019, merupakan 30% dari total kunjungan wisatawan asing.

Sementara itu, kedatangan wisatawan Tiongkok menyumbang sepertiga dari kunjungan internasional ke Vietnam, dan 15% dari total kunjungan wisatawan internasional ke Australia.

Biswas mengatakan pemerintah di Asia Pasifik kemungkinan akan merespons dengan serangkaian stimulus kebijakan fiskal dan moneter untuk menopang pertumbuhan jangka pendek.

Menteri Perdagangan dan Industri Singapura ,Chan Chun Sing mengatakan wabah itu diperkirakan akan mempengaruhi ekonomi negara-kota itu, lapor Reuters. "Pemerintah sedang mempertimbangkan langkah-langkah dukungan seperti pemotongan retribusi pekerja untuk sektor-sektor yang terkena dampak seperti pariwisata," kata Chan.

Ini akan menjadi beberapa minggu lagi sebelum dampak dari langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diterapkan dapat dinilai, karena masa inkubasi virus, kata Paul Tambyah, seorang profesor di Sekolah Kedokteran NUS, Yong Loo Lin.

"Untuk menghentikan penyebaran virus, Anda harus mengisolasi semua orang yang sakit. Anda perlu menemukan setiap kasus, mengisolasi mereka, memastikan mereka tidak menyebarkannya ke orang lain dan kemudian, Anda dapat menghentikan epidemi," kata Tambyah.

Tambyah mengatakan tidak ada kebutuhan bagi masyarakat umum untuk menghindari bepergian ke mana saja di luar China saat ini karena belum ada bukti transmisi lokal di tempat lain. Tapi, masuk akal.

"Jika Anda duduk di samping seseorang yang meretas, mungkin Anda harus pindah atau mengenakan topeng, atau menggunakan pembersih tangan dosis ekstra. Dan jika Anda sakit, maka Anda harus mengunjungi dokter Anda," kata Tambyah.

Trip.com Sun mengatakan dia berharap langkah-langkah yang telah diterapkan pemerintah China akan membantu menahan wabah dalam beberapa minggu dan mengirimkan kembali permintaan yang terpendam setelah virus terkendali, seperti apa yang terjadi pada tahun 2003.

"Ketika SARS terkendali, kami melihat permintaan dua kali lipat atau tiga kali lipat sangat kuat," kata Sun, seraya menambahkan bahwa itu sama dengan pertumbuhan PDB Tiongkok.