Imbau Perantau tak Mudik, Ade Yasin: Sayangi Diri Anda!

Imbau Perantau tak Mudik, Ade Yasin: Sayangi Diri Anda!
Ilustrasi/Reza Zurifwan

INILAH, Bogor - Senada dengan pemerintah pusat dan Provinsi Jawa Barat, Bupati Bogor Ade Yasin pun menghimbau kepada para perantau di wilayahnya untuk tetap berada ditempat sementara waktu.

Ade Yasin buka suara di tengah kabar bahwa banyak orang sudah mencuri start untuk mudik dari kota ke desa atau kampung halamannya masing-masing. Hal ini beresiko menimbulkan masalah yaitu penularan wabah virus corona (corvid  19) baru di desa-desa tersebut.⁣⁣ ⁣⁣

⁣"Sahabat tangguh sekalian, melalui himbauan ini kami sampaikan bahwa penting sekali bagi perantau yang berada di daerah terjangkit (Kabupaten Bogor atau wilayah lainnya) untuk tetap berada di tempatnya sementara waktu," ujar Ade kepada wartawan, Minggu (29/3).

Ia menerangkan himbauan itu dikeluarkannya karena boleh jadi seseorang tidak mengalami gejala terjangkit karena sistem imunnya kuat namun ia tetap menjadi Carrier (pembawa virus).

"Bisa jadi ia negatif terjangkit wabah virus corona tetapi ketika diperjalanan hingga bertemu dengan orang lain, ia bisa tertular dan menularkan virus tersebut ke keluarga atau warga desa dimana ia berasal. Entah di tubuh anda, atau di benda-benda yang di hinggapi virus. Pada suatu studi di beberapa benda yang ada di sekitar kita, virus corona bisa hidup sampai 5 hari dan oleh karena itu hal ini harus dipahami oleh masyarakat luas," terangnya.

Dalam kesempatan ini, Ade menuturkan bahwa  hasil penelitian Wakil Kepala Bidang Penelitian Fundamental Lembaga Biologi Molekular Eijkman, Herawati Sudoyo bahwa orang berusia 45 sampai 65 tahun memiliki angka kematian tinggi akibat virus Corona.⁣⁣

⁣⁣Hal ini senada dengan yg dikatakan oleh Jubir Pemerintah untuk Corona yakni Achmad Yurianto yg mengatakan bahwa korban virus corona meninggal terbanyak berada di rentang usia 45-65 tahun.⁣⁣

⁣⁣"Banyak studi mengatakan bahwa sistem imun sebagai perisai tubuh dari segala macam penyakit tidak sekuat ketika usia muda. Oleh karena itu, usia 45 sampai 65 tahun mudah terserang penyakit. Halnitu juga sesuai studi untuk melihat aspek imunologi dan epidemiologi penyakit infeksi di Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS)," tutur Ade.

⁣⁣Ibu dua orang anak ini melanjutkan  agar semua pihak menahan diri sementara waktu ini untuk tidak mudik, terutama bagi kita  yang berada di daerah terjangkit. Mungkin anda tidak terinfeksi virus, namun anda bisa jadi membawa virus tersebut.⁣⁣

⁣⁣"Sayangi diri anda, sayangi orang tua anda dan tidak melaksanakan mudik bukan berarti tidak sayang. Jangan sampai virus corona anda ikut  bawa pulang ke keluarga anda di kampung halaman, salam tangguh serta salam kemanusiaan," lanjutnya. (Reza Zurifwan)

⁣⁣