Newcastle Klub Pertama Liga Inggris yang 'Rumahkan' Stafnya

Newcastle Klub Pertama Liga Inggris yang 'Rumahkan' Stafnya
(Antara Foto)

INILAH, Newcastle- Newcastle United menjadi klub Liga Premier pertama yang merumahkan sementara staf bukan pemainnya sebagai upaya menghadapi dampak krisis virus corona, lapor BBC seperti dikutip Reuters.

Laporan itu menyebutkan direktur pelaksana Newcastle Lee Charnley menginformasikan stafnya dalam sebuah email, Senin, dengan menyatakan keputusan itu diambil demi menjaga masa depan klub tersebut.

Newcastle mengikuti jejak klub-klub divisi dua seperti Birmingham City dan Millwall yang meminta cuti paksa kepada sebagian besar staf di luar pemain dan staf pelatih.

Menteri keuangan Inggris Rishi Sunak belum lama bulan ini mengumumkan bahwa pekerja yang dipaksa cuti berhak mendapatkan bayaran 80 persen dari gajinya sampai maksimal 2.500 pound per bulan sebagai bagian dari Skema Retensi Kerja Virus Corona.

Pemilik Newcastle Mike Ashley yang menguasai saham mayoritas klub ini tidak begitu populer di kalangan penggemar yang ribuan di antaranya menolak menyaksikan laga-laga klub itu musim ini sebagai unjuk protes terhadap kepemilikan sahamnya.

Ashley bulan ini dikritik setelah sejumlah pendukung tetap diminta bayaran untuk tiket musim depan sekalipun Liga Premier saat ini tengah ditangguhkan.

Ashley yang juga menguasai saham mayoritas perusahaan retail olah raga Frasers Group pekan lalu meminta maaf karena telah melobi pemerintah agar toko-toko olah raganya tetap buka padahal sudah ada perintah dari pemerintah agar semua toko tutup sebagai bagian dari lockdown virus corona. (Antara)