Labkes Beberkan Soal Virus Corona di Orang yang Telah Meninggal

Labkes Beberkan Soal Virus Corona di Orang  yang Telah Meninggal
istimewa

INILAH, Bandung - Kepala UPT Laboratorium Kesehatan (Labkes) Dinas Kesehatan Kota Bandung Tati Sutarti mengatakan, virus corona atau covid-19 akan ikut mati seiring jenazah yang terjangkit telah dikuburan.

Hal itu karena, virus corona membutuhkan media untuk menempel dan oksigen agar bisa bertahan. Sementara di tubuh jenazah sudah meninggal serta terkubur dalam tanah sehingga tidak memungkinkan lagi ada oksigen yang masuk.

"Warga jangan takut, karena virus itu tidak begitu saja mudah ditularkan dari udara, tapi harus dengan droplet (percikan air liur). Kemudian kalau sudah dimakamkan virusnya juga akan segera mati dalam tanah karena tidak ada oksigen,” kata Tati. 

Menurut dia, virus corona memiliki batasan masa aktif dalam tubuh jenazah. Terlebih dengan pemakamn justru akan mempercepat kematian virus.

“Kalau masih ada oksigen, virus masih bisa bertahan hidup. Tapi kalau sudah dimakamkan tidak ada oksigen tentu segera mati virusnya. Paling lama juga sekitar 8 jam dalam tubuh kalau sudah mati apalagi dimakamkan. Makam kedalamannya itu minimal 1,5 meter, itu sudah tidak ada oksigen," ucapnya. 

Selain itu, Tati memastikan, orang yang meninggal akibat virus corona juga mendapat perlakukan khusus. Mulai dari mengurus tubuh hingga pemakaman harus melalui proses yang ketat dan sesuai aturan.

Untuk itu, dia mengimbau masyarakat agar jangan terlalu panik apabila terdapat jenazah akibat covid-19. Karena titik lokasi pemakaman pun turut memerhatikan pertimbangan jarak dari permukiman bahkan sumber mata air.

“Makanya itu tidak lebih dari 4 jam harus dimakamkan. Ada SOP tersendiri untuk pemakaman. Itu harus dilakukan oleh petugas medis yang sudah dilatih tentang penanganan jenazah untuk pasien covid-19," ujar dia. (yogo triastopo)