Kiai Sepuh-Forkopimda Istigasah Daring Doakan Covid-19 Berakhir

Kiai Sepuh-Forkopimda Istigasah Daring Doakan Covid-19 Berakhir
Ilustrasi (antara)

INILAH, Surabaya - Sejumlah kiai sepuh dan pejabat di lingkungan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jawa Timur menggelar istigasah daring mendoakan pandemi Covid-19 segera berakhir.

"Semoga Allah SWT mengangkat segala penyakit, terutama wabah Covid-19, dari bumi Indonesia dan khususnya Jawa Timur," ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa di sela istigasah di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Rabu malam (8/4).

Istighatsah kubro digelar daring mengikuti protokol physical distancing anjuran dari pemerintah dan ditayangkan secara langsung oleh TVRI serta sejumlah channel youtube terkait.

Kegiatan istigasah berlangsung di tiga tempat, yaitu Gedung Negara Grahadi Surabaya, Kantor PWNU Jatim di Surabaya dan Pondok Pesantren Lirboyo Kediri.

Gubernur Khofifah menyampaikan, saat ini dilakukan sejumlah ikhtiar atau usaha dari berbagai pihak, seperti tim dokter dan tenaga medis, pemerintah hingga para ulama.

"Sekarang ini semua tim bergerak, ditambah kekuatan kiai dan para ulama. Insya Allah, Allah SWT memberikan pertolongan kepada bangsa Indonesia dan Jawa Timur," kata ketua umum PP Muslimat NU tersebut.

Turut hadir pada istighatsah kubro di Grahadi seperti Wagub Jatim Emil Elestianto Dardak, Ketua DPRD Jatim Kusnadi, Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan, Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI R. Wisnoe Prasetja Boedi serta sejumlah kepala organisasi perangkat daerah (OPD) Pemprov Jatim.

Dari PWNU Jatim, hadir kiai-kiai sepuh sekaligus memimpin istighatsah, antara lain Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar, Ketua PWNU Jatim KH Marzuki Mustamar beserta sejumlah kiai lainnya.

Sedangkan, Rais Syuriah PWNU Jatim KH Anwar Manshur memimpin istighatsah dari Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri.

Sementara itu, Ketua PWNU Jatim KH Marzuki Mustamar menyerukan agar masyarakat bersama-sama memohon pertolongan Allah dan berharap semoga Jawa Timur serta Indonesia terbebas dari pandemik Covid-19.

"Malam ini masyarakat Jatim dan Indonesia bersama-sama memohon kepada Allah SWT agar Covid-19 dihilangkan dari muka bumi," tuturnya. (antara)