PUPR Gandeng Kemenlu Berdayakan Eks Pekerja Migran

PUPR Gandeng Kemenlu Berdayakan Eks Pekerja Migran
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono. (antara)

INILAH, Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bekerja sama dengan Kementerian Luar Negeri mendata pekerja migran yang pulang dari Malaysia untuk diberdayakan dalam program padat karya.

"Kami sedang bekerja sama dengan Kemenlu, WNI (warga negara Indonesia) yang pulang dari Malaysia diidentifikasi dari mana asalnya, kita siapkan program padat karya," kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, saat konferensi pers di Graha BNPB Jakarta, Senin.

Menurut dia, pemerintah menyiapkan program-program padat karya, terutama di daerah-daerah kantong pekerja migran, seiring dengan pandemi Covid-19.

Diharapkan, kata dia, para eks-pekerja migran itu bisa bekerja di program-program padat karya yang disiapkan pemerintah, setelah menjalani isolasi mandiri sepulang dari Negeri Jiran.

Basuki menjelaskan Kementerian PUPR telah merealokasi dan me-"refocusing" anggaran sebesar Rp36,19 triliun dari total anggaran pada 2020 sebesar Rp120 triliun untuk membantu mengatasi pandemi Covid-19 di Indonesia.

Realokasi pertama, yaitu yang dikembalikan kepada Kementerian Keuangan untuk dialokasikan langsung kepada bantuan sosial dan kegiatan lain yang bersentuhan langsung dengan penanganan Covid-19 sebesar Rp24,53 triliun.

Kemudian, kata dia, refocusing anggaran sebesar Rp1,66 triliun untuk pembangunan yang langsung dibutuhkan untuk mengatasi Covid-19, seperti penyiapan prasarana observasi di Pulau Galang sebesar Rp400 miliar, serta merehabilitasi rumah sakit darurat Wisma Atlet Kemayoran, dan pembelian alat-alat pendukung lainnya.

Basuki menyebutkan anggaran juga di-refocusing untuk mempercepat pelaksanaan padat karya tunai.

"Padat karya tunai adalah memberikan pekerjaan yang low technology, tetapi banyak menyerap tenaga kerja di daerah pedesaan. Anggaran untuk program tersebut sebesar Rp10,22 triliun ditujukan untuk mempertahankan daya beli masyarakat di pedesaan," katanya.

Jadi, kata dia, program padat karya itu sebagai upaya mendistribusikan uang pembangunan ke desa-desa. "Ini masih bisa kita laksanakan karena kita menggunakan protokol kesehatan," kata Basuki.

Program padat karya tersebut, di antaranya perbaikan irigasi pedesaan, pembangunan prasarana, sarana dan utilitas (PSU) Kota Tanpa Kumuh (Kotaku), program rumah swadaya, sanitasi hingga penyediaan air minum berbasis masyarakat. (antara)