Langkah Strategis Disparbud Jabar Tanggulangi Krisis Sektor Wisata

Langkah Strategis Disparbud Jabar Tanggulangi Krisis Sektor Wisata
istimewa

INILAH, Bandung-Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Pemerintah Provinsi Jawa Barat berupaya mencari cara menanggulangi krisis di sektor wisata akibat Pandemi Covid-19. Mengingat sektor wisata ini menjadi salah satu yang terkena imbas. 

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Kadisaprbud) Jabar Dedi Taufik mengatakan, pihaknya telah menyiapkan langkah strategis untuk mengatasi hal tersebut. Di mana berdasarkan data per tanggal 16 April 2020, terdapat 2768 usaha pariwisata di wilayahnya yang tutup. Imbasnya, sekitar 33.084 tenaga kerja pariwisata hampir kehilangan mata pencaharian. 

"Ada 2768 usaha pariwisata , yang terdiri dari destinasi wisata, hotel, dan ekraf (ekonomi kreatif) yang sudah tutup dengan sumber daya manusia pariwisata di Jabar sekitar 33.084 tenaga pariwisata yang terkena dampak” ujar Dedi, saat dihubungi Sabtu (19/4/2020).

Langkah strategis ini pun telah disampaikan kepada Menteri Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI (Kemenparekraf), Wishnutama, dalam rapat terbatas melalui video conference, 16 April 2020. 

Rapat virtual ini diikuti oleh 6 perwakilan provinsi yang wilayahnya memiliki destinasi super prioritas (DSP), yakni Sumut, Jateng, DIY, NTB, NTT dan Sulut. Selain itu ada 5 perwakilan provinsi yang wilayahnya menjadi pintu utama masuk wisman yakni Bali, Jatim, DKI Jakarta dan Jabar.

Langkah strategis Disparbud Jabar dalam menghadapi krisis ini, Dedi katakan, sejalan dengan program pemerintah pusat. Kementerian menginginkan adanya sinergi antara pemerintah pusat, provinsi, hingga kota/kabupaten untuk melewati masa-masa sulit ini. 

"Kami menawarkan ada matching fund saat kedaruratan dan harus ada matching program saat recovery, dan matching promotions dengan event bersama,” kata Dedi. 

Dalam fase krisis ini, langkah pertama yang akan diambil Disparbud Jabar adalah membantu para pelaku dan tenaga kerja sektor pariwisata yang terkena dampak. Salah satunya adalah dengan memberikan bantuan dan program kepada mereka yang bergantung pada industri ini.  

"Fokus kita di point tiga kepada pekerja yang bergerak di sektor pariwisata dan UMKM, kami coba bersinergi dan berkoordinasi dengan kabupaten/kota," kata dia. 

Selain itu, Dedi menambahkan, strategi dan langkah yang sinergis antara pemerintah pusat dan daerah akan mempercepat fase krisis di sektor pariwisata.

"Harus ada strategi dan langkah yang sinergi antara pemerintah pusat dan daerah dalam penanganan Covid-19 di sektor pariwisata. Serta strategy pada fase pemulihan menuju fase normalisasi penekanan pada  Brand Awareness," pungkasnyan. (Riantonurdiansyah)