Djokovic: ‘Big Three’ Bahas Cara Baru Petenis Ranking Bawah

Djokovic: ‘Big Three’ Bahas Cara Baru Petenis Ranking Bawah

 

INILAH, Jakarta, - Novak Djokovic telah membahas dengan sesama anggota Dewan Pemain ATP, Roger Federer dan Rafa Nadal, tentang cara membantu pemain berperingkat lebih rendah menghadapi kesulitan finansial di tengah pandemi virus corona.

 

"Saya berbicara dengan Roger dan Rafa beberapa hari lalu dan kami membahas mengenai masa depan tenis dalam waktu dekat. Bagaimana kami bisa berkontribusi untuk membantu mereka yang berperingkat rendah yang pasti paling kesulitan, kata Djokovic seperti dikutip Reuters, Minggu.

 

Menjawab pertanyaan penggemar saat ia melakukan obrolan langsung di Instagram dengan Stan Wawrinka, ketua Dewan Pemain Djokovic mengatakan langkah-langkah akan diambil untuk memastikan bahwa hanya para pemain yang pantas menerima yang akan mendapat manfaat dari rencana bantuan apapun.

 

"Mayoritas pemain berperingkat antara 250 hingga 700 atau 1.000 tidak mendapat dukungan federasi atau sponsor dan mereka independen serta dibiarkan sendiri."

 

Musim kompetisi tenis ditangguhkan pada awal Maret karena pandemi, membuat pemain di tier bawah yang hanya menggantungkan diri pada kemenangan turnamen kehilangan kesempatan mencari nafkah.

 

Nasib para pemain berperingkat di luar 100 teratas pada tunggal telah mendorong para pemangku kepentingan -- ATP, WTA, ITF dan penyelenggara empat Grand Slams -- untuk menyusun rencana memberi bantuan.

 

"Semoga para pemain (juga) akan berkontribusi secara kolektif pada dana bantuan yang oleh ATP (dan lainnya) akan didistribusikan menggunakan model dan kriteria," tambah Djokovic.

 

"Anda ingin menghindari memberi uang kepada pemain yang pas dengan kategori ini (peringkat bawah) tapi tidak membutuhkan uang dibanding orang lain... semoga antara 3-4,5 juta dolar AS akan didistribusikan ke pemain peringkat bawah."

 

Djokovic, 17 kali juara Grand Slam, mengatakan solusi jangka pendek lainnya mungkin termasuk mengalihkan uang bonus yang diperuntukkan bagi pemain top dari event akhir musim seperti ATP Finals ke dana bantuan tersebut.

 

"Jika kita tidak punya event (pada 2020), mungkin hadiah uang Australia Open tahun depan bisa didistribusikan ke dana tersebut," kata petenis Serbia itu.

 

"Saya senang ekosistem tenis ada bergabung. Semua orang menyadari dasar tenis. Para pemain peringkat 250 dan seterusnya adalah mereka yang akan menentukan masa depan tenis.

 

"Kita harus menunjukkan kepada mereka bahwa mereka tidak dilupakan. Kita juga harus mengirim pesan kepada para pemain muda bahwa mereka bisa menjalani tenis ketika terjadi krisis finansial."