Menpora: Ulang Tahun Ke-90 PSSI Momentum Bangkitkan Sepak Bola

Menpora: Ulang Tahun Ke-90 PSSI Momentum Bangkitkan Sepak Bola
Ilustrasi (antara)

INILAH, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali mengatakan, ulang tahun ke-90 PSSI harus menjadi momentum untuk membangkitkan prestasi sepak bola nasional.

“Pemerintah dan saya sebagai Menpora berharap persepakbolaan kita semakin baik,” ujar Menpora dalam pernyataan resmi yang diterima Antara di Jakarta, Minggu.

Menpora menyebut bahwa salah satu cara meningkatkan prestasi lapangan hijau adalah dengan meningkatkan kualitas pengelolaan kompetisi.

PSSI juga diminta untuk dapat melibatkan masyarakat dalam kegiatan-kegiatannya agar warga semakin antusias dengan seluruh aktivitas sepak bola Tanah Air. “Semoga semakin banyak masyarakat yang terlibat dan antusias menonton semua pertandingan sepak bola nasional,” kata Zainudin.

Menurut politikus Partai Golkar tersebut, sepak bola Indonesia memiliki potensi besar untuk berkembang pesat setelah Presiden Joko Widodo mengeluarkan Instruksi Presiden Nomor 3 Tahun 2019 tentang Percepatan Persepakbolaan Percepatan Pembangunan Persepakbolaan Nasional pada akhir Januari 2019.

Inpres tersebut instruksi kerja sama berbagai kementerian dan lembaga untuk memajukan sepak bola Indonesia.

“Sekarang tinggal kita sebagai masyarakat sepak bola harus bisa menyikapi dan menggunakan kesempatan dengan sebaik-baiknya. Perhatian pemerintah khususnya Presiden kepada sepak bola luar biasa. Selalu semangat untuk pengurus PSSI dari tingkat pusat sampai kabupaten dan kota,” tutur Zainudin Amali.

PSSI lahir pada 19 April 1930. Ketika itu, dengan inisiasi seorang pemuda bernama Soeratin Sosrosugondo, beberapa perkumpulan sepak bola pribumi mengadakan kongres di Yogyakarta dan sepakat membentuk Persatuan Sepak Raga Seluruh Indonesia.

Kata ‘Indonesia’ dalam kata PSSI menjadi wujud nasionalisme pasca dicetuskannya Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928. PSSI baru bernama Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia pada tahun 1950 saat mereka menggelar kongres di Solo. Soeratin Sosrosugondo sendiri menjadi ketua umum pertama PSSI. (antara)