Jelang PSBB Bandung, Oded: Kita Akan Sama-sama Lawan Covid-19

Jelang PSBB Bandung, Oded: Kita Akan Sama-sama Lawan Covid-19
(Istimewa)

INILAH, Bandung - Wali Kota Bandung Oded M Danial menegaskan sudah saatnya virus corona dikeroyok bersama-sama. Penanganan virus corona tidak bisa hanya mengandalkan pemerintah tetapi harus seluruh warga negara Indonesia termasuk warga Kota Bandung.

Hal itu ditegaskan dia saat meresmikan Kegiatan Komunitas Bandung Bangkit Bersama dalam rangka Pelaksanaan Program Pencegahan Mandiri Penyebaran Covid-19 di Halaman Kantor Kecamatan Cicendo, Jalan Purabaya, Kota Bandung, Senin (20/4/2020).

"Kalau kata Mang Oded, Bandung Bangkit Bersama ini artinya kita akan bersama-sama mengeroyok melawan Covid-19 ini," kata Oded. 

Karenanya menjelang pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), diameminta warga untuk tetap diam di rumah. Jika masih ada kebutuhan ke luar rumah, maka lakukan dengan secukupnya.

"Jangan banyak bergerombol di luar rumah. PSBB itu saatnya kita melawan Covid-19. Kepada Pengusaha juga, kalau biasanya mencari keuntungan, saat ini waktunya berbagi. Kalau berbagi kepada masyarakat yang membutuhkan, Allah akan memberikan kemudahan bagi usahanya juga," ucapnya. 

Oded pun mengapresiasi Bandung Bangkit Bersama yang membantu Kecamatan Cicendo yang termasuk kategori zona merah tersebut.

"Mudah-mudahan dengan kegiatan hari ini bisa memberikan spirit, semangat kepada warga Cicendo khususunya, Warga Bandung umumnya. Karena mengatasi penyebaran virus corona ini harus dilakukan bersama-sama," ujar dia. 

Berdasarkan Data Pusat Informasi Covid-19 Kota Bandung, Kecamatan Cicendo menjadi wilayah dengan kasus positif terbanyak yakni 20 kasus (per 19 April 2020). Maka dari itu Cicendo menjadi perhatian Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung.

Sementara itu, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil yang juga hadir di acara itu mengatakan, Bandung Bangkit Bersama itu bisa membuktikan sebelum dan sesudah pertolongan yang seharusnya bisa terjadi perbaikan yang signifikan.

"Terpilihnya Kecamatan Cicendo ini karena masuk zona merah, dengan hadirnya PSBB selama 14 hari dengan pertolongan dari Pemerintah dan komunitas ini harusnya jadi percontohan bagi wilayah lain. Itu harapannya," kata Ridwan. 

Sementara itu, Koordinator Bandung Bangkit Bersama Ipong Witono mengatakan sebagai warga yang ingin berkontribusi di saat wabah Covid-19. 

"Pilihan Kecamatan Cicendo merupakan hasil diskusi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 tingkat Nasional, Provinsi, dan Kota untuk memulihkan Cicendo yang jadi wilayah penyebaran terbanyak di Kota Bandung. Cicendo merupakan model komplit ada Bandara, Stasiun, GOR, Pasar, dan ada kelompok sosial dari bawah sampai atas. Jadi kami mendorong untuk Bangkit Bersama," kata Ipong. 

Menurut dia, kegiatan Bandung Bangkit Bersama dimulai dari rekan-rekan aktivis kemanusiaan, pengusaha, dan para tokoh, serta Pos Gabungan Siaga Bencana Jabar yang merupakan gabungan organisasi relawan Se-Jabar.

"Langkah awalnya ada kelompok yang melakukan upaya-upaya edukasi, lalu membentuk tim ekonomi untuk membantu perekonomian di Cicendo agar bisa bergulir. Kami juga mendukung tenaga medis dengan dua Puskesmas dan tiga Rumah Sakit di wilayah ini," ucapnya. 

Pihaknya juga membantu warga yang kesulitan untuk menyediakan tempat isolasi mandiri bekerja dengan hotel. Terutama bagi warga yang rentan di usia tertentu atau memiliki penyakit bawaan untuk dipisahkan, serta melakukan Rapid Test.

"Ada juga Gerakan Lumbung Pangan Virtual, yang mendorong masyarakat menyumbang atau sebagai backup bagi yang membutuhkan. Kami berharap wilayah terdampak akan pulih dengan kemampuan dirinya sendiri, pelan pelan bisa merasa terbantu," ujar dia. 

Dalam peresmian tersebut, juga diserahterimakan bantuan dari berbagai pihak, yakni 200 Hazmat, 500 Masker, 30 unit toren disinfektan, 50 alat Rapid Test, wastafel, dan alat penyemprot disinfektan. (yogo triastopo)