Siap-siap, Karyawan di Perusahaan yang Beroperasi Akan Jalani Rapid Test

Siap-siap, Karyawan di Perusahaan yang Beroperasi Akan Jalani Rapid Test
Dok InilahKoran

INILAH, Bandung-Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat mengupayakan tes masif para pekerja di perusahaan yang tetap beroperasi di massa pandemi Covid-19. Hal ini sebagai upaya mencegah penyebaran virus Corona antar karyawan. 

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Daud Achmad mengatakan, paling tidak pihaknya mengupayakan rapid diagnostic test (RDT) di perusahaan yang masih beroperasi.

"Jadi kita berusaha tentunya dengan pak walikota dan bupati untuk bisa menerapkan hal ini. Karena paling tidak rapid tes di perusahaan itu sangat penting," ujar Daud, Kamis (23/4/2020).

Pihaknya tidak ingin ada satupun karyawan di perusahaan yang mendapatkan izin beroperasi terinfeksi virus Corona. Sebab hal tersebut dapat berdampak kepada karyawan lainnya.

"Jangan sampai salah satu perusahaan industri dia beroperasi walaupun mendapat izin. Katakanlah ada 1000 karyawan ternyata ada 1-2 orang yang positif ini dampakbta bisa menularkan ke yang lain," katanya. 

Menurut Daud, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil pun telah menerima kunjungan dari anggota DPR yang meminta dukungan agar karyawan pada perusahaan maupun industri yang mendapat izin beroperasi mendapat perhatian lebih dari pemerintah pusat. "Supaya dia (karyawan) bisa melakukan rapid tes di tempatnya masing masing," jelas dia.

Lebih lanjut, Daud menyampaikan, sejauh ini memang belum ada kewajiban setiap industri yang diberi izin beroperasi untuk menyediakan tempat isolasi bilamana ada karyawan yang terinfeksi Covid-19. Namun dia memastikan, bilamana ada yang positif maka akan dilayani sesuai protokol kesehatan.

"Mengenai gaji dan sebagainya ini tidak hanya untuk yang terkena (Covid-19) tapi kita kembalikan dengan perundingan dengan perusahaan. yang jelas kebijakan dengan pusat bahwa THR itu tetap harus dibayarkan walupun bisa dicicil. Sementara untuk industri industri yang karena covid ini harus tutup semnayra ini kita kembalikan untuk berunding antara perusahaan dengan para pekerjanya," papar dia. (riantonurdiansyah)