PSBB di Bandung Belum Maksimal, Sekda: Banyak Pelanggaran

PSBB di Bandung Belum Maksimal, Sekda: Banyak Pelanggaran
Foto: Syamsuddin Nasoetion

INILAH, Bandung - Pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Kota Bandung masih belum ideal. Masih banyak warga yang melanggar aturan PSBB.

Hal itu diakui oleh Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna setelah meninjau check point Gerbang Tol Buah Batu, Cibiru, dan Terminal Cicaheum.

"Selama pemantauan, masih belum ideal. Banyak pelanggaran terutama pengguna kendaraan. Pertama standar protokol kesehatan, seperti physical distancing dalam berkendara masih banyak pelanggaran," kata Ema pada Kamis (23/4/2020). 

Dia mengakui, pemerintah, kepolisian, dan TNI memang harus terus berkordinasi agar memiliki standar yang sama. 

"Setiap titik check point harus memiliki standar yang sama. Kordinasi memang harus terus ditingkatkan. Kita akan lakukan kordinasi di forum pimpinan, atar institusi di Kota Bandung baik TNI, polisi dan Pemda dengan kabupaten kota yang berbatasan," ucapnya. 

Dia menegaskan, pemeriksaan di setiap titik harus ketat. Orang yang beraktivitas di luar ruangan, harus jelas kepentingannya. 

"Kalau beraktivitas di luar itu harus jelas keterangannya. Itu tanyakan, mau apa? Mau ke mana? PSBB itu diam dirumah, kerja di rumah, dan ibadah di rumah, kecuali mendesak keterpaksaan. Misalnya orang sakit atau hal lain yang darurat tidak bisa kalau di rumah," ujar dia. 

Ema juga menyoroti tentang toko yang masih buka tanpa terkecuali yang terlampir dalam aturan tentang PSBB.

"Masih banyak toko yang tidak masuk dikecualikan tetap buka. Contohnya, toko mas, baju, kain, material (bahan bangunan), atau toko otomotif. Saya minta para camat untuk menutupnya. Tidak ada toleransi," tandasnya. (yogo triastopo)