Pengunjung pasar Diminta Gunakan Masker dan Jaga Jarak

Pengunjung pasar Diminta Gunakan Masker dan Jaga Jarak
Istimewa

INILAH, Bandung - Sekretaris Daerah Kota Bandung Ema Sumarna meminta kaum ibu, dan para pedagang lebih memperhatikan standar protokol kesehatan saat berada di pasar tradisional. Pasalnya, sebagian besar warga masih mengabaikan masker dan physical distancing.

"Kesadaran warga di pasar itu masih kurang. Contohnya mereka membawa masker, tetapi tidak dipakai," kata Ema di saat meninjau Pasar Ujungberung pada Kamis (23/4/2020). 

Dijelaskan dia, secara kasat mata kondisi di pasar tradisional sangat tidak ideal. Para pengunjung dan warga pasar masih berkerumun. Jarak antar pedagang dan pembeli masih cukup dekat. 

"Tempat pasar juga berdekatan, ini yang harus diperingatkan agar memahami physical distancing," ucapnya.

Selain itu, Ema yang juga Sekretaris Gugus Tugas Covid-19 Kota Bandung mengungkapkan, masih banyak kios dan lapak bukan komoditas pangan berjualan. Padahal berdasarkan aturan, hanya komoditas pangan yang diizinkan untuk tetap membuka usahanya. 

"Yang menjadi persoalan adalah komoditi yang tidak masuk dikecualikan tapi berjualan. Toko sendal, baju, ikat pinggang masih berjualan. Padahal itu dilarang," ujar dia.

Namun dia tetap mengapresiasi, pasar tradisional maupun modern sudah mengikuti aturan mengenai jam operasional.

"Jam operasional relatif bagus, mereka ikuti aturan. Namun yang harus diingatkan yaitu menjaga jarak dan standar kesehatan seperti gunakan masker," tandasnya. (yogo triastopo)