VW Mulai Operasikan Kembali Sejumlah Pabrik

VW Mulai Operasikan Kembali Sejumlah Pabrik
Ilustrasi/Net

INILAH, Wolfsburg - Pabrik-pabrik mobil Volkswagen mulai kembali beroperasi secara bertahap di beberapa negara setelah sempat ditutup dan ditangguhkan operasinya karena pandemi virus corona (COVID-19).

Pertama, produksi dimulai kembali di pabrik di Zwickau dan Bratislava (Slovakia) pada Senin lalu (20/4/2020). Pabrik lain di Jerman dan di Portugal, Spanyol, Rusia, dan AS akan menyusul mulai 27 April besok.

Selanjutnya, pada Mei nanti, Volkswagen akan mulai berproduksi lagi di Afrika Selatan, Argentina, Brasil, dan Meksiko.

"Dengan keputusan pemerintah federal dan negara bagian di Jerman dan melonggarnya pembatasan di negara-negara Eropa lainnya, kondisi telah ditetapkan untuk dimulainya kembali produksi secara bertahap," kata Ralf Brandstatter, COO Volkswagen.

"Volkswagen telah mempersiapkan secara intensif untuk langkah-langkah ini selama tiga pekan terakhir. Selain mengembangkan katalog langkah-langkah komprehensif untuk perlindungan kesehatan karyawan kami, kami juga terus maju dengan pembentukan kembali rantai pasokan kami," lanjut dia.

Atas dasar ini, kerja jangka pendek akan dilanjutkan di pabrik Volkswagen di Jerman. Namun, jumlah karyawan yang terkena waktu kerja pendek akan berkurang secara bertahap sejalan dengan dimulainya kembali produksi.

Produksi akan dilanjutkan sejalan dengan ketersediaan suku cadang saat ini, persyaratan pemerintah di Jerman dan Eropa, pengembangan pasar penjualan dan mode operasi yang dihasilkan dari pabrik.

Terlepas dari perkembangan ini, kepatuhan terhadap langkah-langkah perlindungan kesehatan yang ketat untuk karyawan akan selalu menjadi prioritas utama.

Andreas Tostmann, Anggota Dewan dari merek Volkswagen yang bertanggung jawab untuk produksi dan logistik, mengatakan bahwa VW menempatkan kesehatan karyawan dalam prioritas tinggi selama pandemi ini.

"Dengan kesadaran penuh akan tanggung jawab kami, kami memastikan bahwa ekonomi mendapatkan kembali momentum dan mobil sekali lagi meninggalkan pabrik dan menjangkau diler dan pelanggan kami," ujar dia.

Komponen Grup Volkswagen sudah mulai melanjutkan produksi bertahap di pabriknya di Brunswick dan Kassel mulai 6 April lalu, diikuti oleh pabrik komponen di Salzgitter, Chemnitz dan Hanover, serta pabrik Polandia, mulai 14 April, untuk menjaga keamanan pasokan komponen untuk produksi kendaraan di China.

"Pembukaan kembali pabrik kami secara bertahap sangat penting untuk menjaga pasokan ke lokasi di luar negeri. Sekarang kita perlu memulai kembali seluruh jaringan produksi sambil mengambil langkah-langkah perlindungan yang komprehensif dan untuk memasok semua pabrik kendaraan dari berbagai merek dengan komponen ini," kata Thomas Schmall, CEO Volkswagen Group Components.

Dalam memulai kembali produksi, raksasa otomotif Jerman itu juga dapat meminta pengalaman yang diperoleh di pabrik di China di mana sejumlah besar langkah-langkah perlindungan kesehatan yang konsisten telah berhasil dilaksanakan. Sebanyak 32 dari 33 pabrik VW di China kini telah kembali berproduksi.

Tidak ada kasus corona yang dilaporkan di antara karyawan di sana. Pihak VW terus memantau dengan cermat situasi global yang muncul sebagai akibat pandemi COVID-19. (Inilacom)