Mercedes Sudah Mulai Kembali Operasikan Pabrik

Mercedes Sudah Mulai Kembali Operasikan Pabrik
Ilustrasi/Net

INILAH, Stuttgart - Setelah periode penangguhan produksi karena pandemi virus corona (COVID-19), Mercedes-Benz sudah memulai kembali mengoperasikan pabrik-pabriknya di berbagai belahan dunia secara bertahap tentunya.

Dengan berproduksi kembali itu, Mercedes-Benz bisa melanjutkan kembali pengembangan mobil listrik dan di antaranya untuk memenuhi permintaan pasar China yang sudah kembali naik signifikan.

Pabrik mobil Mercedes-Benz di Untertuerkheim, Berlin, Hamburg, Sindelfingen, dan Bremen telah berhasil memulai kembali produksi, kata Mercedes-Benz dalam sebuah pernyataan yang dikutip Minggu (3/5/2020).

Pada 20 April lalu, pabrik mesin dan komponen di Untertuerkheim, Hamburg, dan Berlin secara bertahap memulai kembali produksi, diikuti oleh pabrik mobil Mercedes-Benz di Bremen dan Sindelfingen sepekan kemudian.

Pada 4 Mei lalu, pabrik mobil Mercedes-Benz di Rastatt juga akan secara bertahap memulai lagi produksi. Pabrik di Koelleda dan Arnstadt (MDC Power dan MDC Technology), serta pabrik mobil internasional Mercedes-Benz pilihan, juga akan memulai kembali produksi secara bertahap.

Ini termasuk pabrik di Sebes/Cugir (Romania), Kecskemet (Hungaria), dan Tuscaloosa (AS). Produksi dimulai lagi secara fleksibel sehingga perkembangan yang sedang berlangsung dapat diperhitungkan.

Pabrik Untertuerkheim memproduksi mesin dan komponen yang diperlukan untuk produksi kendaraan Mercedes-Benz di China dan untuk pabrik perakitan Mercedes-Benz yang secara bertahap beroperasi kembali.

Untuk alasan yang sama pabrik Mercedes-Benz di Berlin telah memulai kembali produksi, yakni unit manajemen mesin camtronic. Pabrik di Hamburg memproduksi as roda dan komponen as roda untuk produksi kendaraan Mercedes-Benz di seluruh dunia.

Pabrik baterai di Kamenz, tempat baterai untuk keluarga EQ, menggerakkan baterai untuk kendaraan plug-in hybid dan baterai 48V diproduksi, terus beroperasi selama penangguhan produksi dan fase kerja singkat sebagai aspek strategis penting dari inisiatif listrik oleh Mercedes-Benz --berdasarkan 2 shift dengan shift yang dipisahkan secara ketat dan langkah-langkah keselamatan yang luas untuk karyawan.

Di pabrik mobil Mercedes-Benz di Bremen, kapasitas produksi secara bertahap ditingkatkan untuk seluruh jajaran produk, misalnya Mercedes-Benz GLC, SUV terlaris tahun lalu.

Pada saat yang sama, produksi lini EQC (konsumsi listrik gabungan: 20,819,7 kWh/100 km; emisi CO2 gabungan 0g/km) terus meningkat pada jalur yang sama sebagai bagian dari inisiatif listrik.

Pabrik Sindelfingen bertanggung jawab untuk produksi Mercedes-Benz E-Class dan S-Class Saloon, sedan mewah terlaris di dunia pada tahun 2019, di mana China adalah pasar terbesar tahun lalu.

Adapun model elektrik E-Class dan S-Class, dan juga varian hybrid dan plug-in, juga diproduksi di pabrik ini.

Untuk melindungi karyawan, Mercedes-Benz telah mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah infeksi dan telah menyetujui paket langkah-langkah komprehensif dengan serikat pekerja dan memperkenalkannya di pabrik.

Ini termasuk standar kebersihan dan pembersihan, peraturan untuk menjaga jarak keselamatan minimum 1,5 meter dan penggunaan masker yang menutupi mulut dan hidung dalam produksi. (Inilahcom)