Delapan Desa di Meliau Akhirnya Nikmati Listrik PLN 24 Jam

Delapan Desa di Meliau Akhirnya Nikmati Listrik PLN 24 Jam
Ilustrasi (Antara)

INILAH, Pontianak - Harapan warga 8 Desa di Kecamatan Meliau, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat akhirnya menikmati listrik PLN 24 jam di Ramadhan ini dan hal ini ditandai dengan dilaksanakannya peresmian Pola Operasi Sistem Kelistrikan 24 jam di Desa Kuala Buayan.

Salah satu warga, Budi (46), merasa bersyukur dan mengucapkan terima kasih kepada PLN atas beroperasinya listrik 24 jam di Kuala Buayan.

“Akhirnya kami bisa menikmati listrik di bulan suci Ramadhan selama 24 jam penuh. Tentu ini sangat bermanfaat bagi kami untuk lebih fokus dalam beribadah serta menunjang kegiatan berjualan saya," ujar Budi saat dihubungi di Sanggau, Selasa.

Sebelumnya, Desa Kuala Buayan, Desa Penyelimau Jaya, Desa Penyelimau, Desa Bhakti Jaya, Desa Mukti Jaya, Desa Cupang, Desa Harapan Makmur dan Desa Kunyil hanya menikmati listrik selama 12 jam dengan kapasitas 1000 kW yang disuplai dari PLTD Kuala Buayan. Namun kini, dengan sudah terinterkoneksinya Sistem Kelistrikan Khatulistiwa melalui Gardu Induk (GI) Tayan, masyarakat dapat menikmati listrik selama 24 jam penuh.

Sementara itu, Manager PLN Sanggau, Gurit Bagaskoro mengatakan untuk melistriki dan meningkatkan pola layanan dari 12 jam menjadi 24 jam kepada warga di 8 desa tersebut, PLN telah melaksanakan uprating Jaringan Tegangan Menengah (JTM) sepanjang 10.77 kms dan pemasangan Kabel Sungai dari JTM Meliau ke jaringan eksisting Kuala Buayan serta instalasi pendukung lainnya.

Dijelaskannya pula, jaringan Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) yang dibangun langsung terhubung dengan Sistem Kelistrikan Khatulistiwa melalui Gardu Induk (GI) Tayan sebagai pengganti mesin diesel yang selama ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan listrik PLN Sub Unit Kuala Buayan.

"Karena jaringan listrik ini cukup panjang, maka untuk menjaga keandalan pasokan listriknya dibutuhkan partisipasi seluruh warga untuk sama-sama menjaganya. Salah satunya dengan cara merelakan pohon dan tanam tumbuh yang berada didekat jaringan listrik untuk dipangkas ataupun ditebang, karena akan berpotensi terjadinya gangguan hingga menyebabkan padam," tambah Gurit.

Gurit berharap keberadaan listrik PLN 24 jam ini dapat dimanfaatkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat dan meningkatkan kesejahteraan. (antara)