Terdampak COVID-19, Pendapatan Samsung Turun

Terdampak COVID-19, Pendapatan Samsung Turun
istimewa

INILAH, Seoul - Samsung Electronics melaporkan pendapatan kuartal pertama (Q1) 2020 turun 7,6 persen dibanding periode sama di tahun lalu, menjadi hanya 55,33 triliun won.

Melemahnya bisnis panel layar dan elektronik konsumen serta dampak pandemi virus corona (COVID-19) telah mendorong performa bisnis Samsung Januari-Maret 2020 juga melemah.

Laba operasional Samsung lebih rendah sebesar 0,7 triliun won kuartal-ke-kuartal menjadi 6,45 triliun won, dipengaruhi oleh faktor-faktor yang sama yang membebani pendapatan dengan penurunan margin operasi, meskipun pendapatan memori lebih tinggi.

Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, laba operasi meningkat sebesar 0,2 triliun won dengan peningkatan bauran produk dalam bisnis seluler dan diversifikasi tambahan basis pelanggan di layar OLED seluler, kata Samsung dalam laporannya.

Pada kuartal tersebut, pergerakan mata uang asing tidak banyak berdampak pada keseluruhan laba operasi karena efek positif dari dolar AS dan euro yang lebih kuat terhadap won --yang terutama dirasakan dalam bisnis komponen-- diimbangi oleh pelemahan mata uang di pasar berkembang utama.

Penghasilan dari bisnis memori membaik karena permintaan solid terutama dari server dan PC, sementara permintaan dari ponsel tetap stabil.

Keuntungan dari bisnis chip naik karena pasokan komponen seluler meningkat ke pelanggan utama dan bisnis pengecoran logam komponen mengalami penurunan laba karena permintaan yang lebih rendah untuk komputasi kinerja tinggi (HPC) dari China.

Dalam bisnis panel layar, layar seluler mencatat penurunan pendapatan di tengah musim yang lemah dan penjualan yang lebih rendah di China karena penghentian produksi terkait COVID-19, sementara kerugian menyempit di bisnis panel besar.

Bisnis komunikasi seluler keuntungannya meningkat dari kuartal sebelumnya dan dari tahun sebelumnya meskipun penjualan melemah menjelang akhir kuartal pertama.

Peningkatan laba adalah hasil dari bauran produk yang ditingkatkan dengan peluncuran perangkat unggulan Galaxy S20 dan manajemen biaya pemasaran yang efisien.

Divisi elektronik konsumen Samsung membukukan pendapatan yang lebih rendah karena musim yang lebih lemah dan dampak dari COVID-19 memengaruhi hasil triwulanan.

Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, laba dari bisnis TV menurun di tengah tekanan harga dari persaingan yang semakin ketat, sementara peralatan rumah tangga menunjukkan peningkatan di balik kuatnya penjualan produk-produk premium baru.

Pada Q2 2020, Samsung mengharapkan bisnis memori tetap solid, tetapi pendapatan keseluruhan diprediksi cenderung turun dari kuartal sebelumnya karena COVID-19 secara signifikan akan mempengaruhi permintaan untuk beberapa produk inti. (inilah.com)