Warga Bandung Diminta Ikut Awasi Penyaluran Bantuan PKH

Warga Bandung Diminta Ikut Awasi Penyaluran Bantuan PKH
Istimewa

INILAH, Bandung - Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung berupaya agar bantuan program keluarga harapan (PKH) dan bantuan sembako nasional (BSN) tepat sasaran dan transparan. Salah satu upayanya yaitu memberikan tanda pada rumah penerima bantuan PKH dan BSN.


Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana mengatakan, dengan adanya pemasangan tanda ini masyarakat bisa ikut terlibat mengawasi proses penyaluran bantuan PKH dan BSN. Sehingga masyarakat bisa memantau kelayakan penerima bantuan.


“Mudah-mudahan dengan verifikasi dan validasi ini, warga saling mengawasi. Sehingga jika dia (penerima) sudah lebih mampu atau naik kelas, bisa memberikannya kepada yang lebih berhak,” kata Yana di Kecamatan Mandalajati, Senin (15/6/2020).


Menurut dia, selama masa pandemi Covid-19 ini banyak warga yang terdampak. Dengan banyaknya beragam bantuan baru yang muncul, maka bantuan harus dipastikan merata.


“Mudah-mudahan dengan ini lebih transparan dan adil. Bantuan memang banyak tapi di saat pandemi ini sangat banyak juga orang yang terdampak secara sosial dan ekonomi. Dengan penandaan ini bantuan betul-betul diterima tepat sasaran,” ucapnya. 


Yana menuturkan, data penerima bantuan sekarang ini terus bergerak menyesuaikan dengan kondisi ekonomi sosial di masyarakat. Kendati pemerintah sudah memberikan relaksasi, namun masyarakat belum tentu bisa kembali normal dalam waktu cepat.


“Ini basisnya data yang ada ada DTKS (Data Terpadu Kesejahteraan Sosial) dan non DTKS. Dampak wabah corona ini sangat dinamis karena mungkin saja tiga hari ke depan masih kuat tapi hari keempat mungkin saja enggak,” ujar dia. 


Lebih lanjut dia menyebut, penandaan penerima bantuan PKH dan BSN ini akan dilakukan secara masif di 30 Kecamatan di Kota Bandung. sehingga, masyarakat bisa langsung mengawasi proses penyaluran bantuan.


“Kalau transparan, orang bisa lihat kenapa sekarang menerima atau tidak. Padahal sebenernya dia terkena dampak misalkan, makanya cepet-cepet lapor RT, RW, Kelurahan,” jelasnya. 


Sementara itu, Camat Mandalajati Yana Rusmulyana mengatajan, di wilayahnya terdata sebanyak 1.131 orang penerima bantuan PKH. Mereka adalah keluarga miskin dengan kategori anak sekolah, ibu hamil, lansia, anak usia dini serta disabilitas.


Pemberian stiker label penerima bantuan ini sekaligus untuk menyortir para penerima bantuan. Dengan adanya tanda sebagai penerima bantuan pemerintah ini juga untuk menggugah kesadaran warga terhadap kondisi ekonominya.


“Ini untuk pendataan. Kedua untuk meningkatkan budaya malu jangan hanya tangan di bawah saja harus di atas juga. Jadi ya untuk bisa mengubah sikap,” kata Rusmulyana.


Sedangkan Kepala Seksi Perlindungan dan Jaminan Sosial Dinas Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan (Dinsosnangkis) Kota Bandung Zein Iskandar mengatakan, data program PKH maupun BSN ini langsung dari Kementerian Sosial.


Namun Pemkot Bandung tetap memvalidasi dan memverifikasi kelayakan penerima. Dengan adanya penandaan ini dapat mempermudah pendataan dan penyaluran lebih tepat sasaran.


“Sebelumnya, perubahan data itu per tiga bulan. Tetapu dengan kondisi corona ini menjadi setiap bulan. Ini agar memberikan ciri bahwa warga mendapatkan bantuan. Jadi jangan sampai dobel,” kata Zein. (yogo triastopo) 
Attachments area