Objek Wisata Bukit Sepancong dan Hutan Anggrek Dibuka Kembali

Objek Wisata Bukit Sepancong dan Hutan Anggrek Dibuka Kembali
Ilustrasi (Antara)

INILAH, Pontianak -  Obyek wisata alam Bukit Sepancong II dan Hutan Anggrek Paripet di Desa Cipta, Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat,  dibuka kembali untuk dikunjungi wisatawan.

"Mulai 19 Juni 202 objek wisata Bukit Sepancong II dan Hutan Anggrek Paripet sudah dibuka. Namun untuk para wisatawan atau pengunjung tetap harus mematuhi Standard Operating Procedure (SOP) yang diberlakukan oleh pihak pengelola," ujar Ketua Komunitas Pencinta Alam Tana'k Panyanggar Kalbar yang juga merupakan pengelola Sepadang Hill dan Kebun Anggrek, Hatari saat dihubungi di Bengakayang, Minggu.

Penerapan SOP tersebut mengacu pada Peraturan Menteri Kesehatan tentang standar protokol kesehatan penanganan Covid-19 untuk meningkatkan kesadaran dan kedisiplinan yang kuat guna menekan penyebaran di masa normal baru.

Beberapa SOP yang diberlakukan untuk setiap pendaki atau pengunjung yakni wajib menggunakan masker, wajib mencuci tangan atau menggunakan hand sanitizer sebelum memasuki area. Tetap menjaga jarak,  wajib registrasi atau mendaftar secara online via WA di nomor yang tersedia dan kuota pengunjung terbatas.

"Hal itu dilakukan dalam rangka mendukung upaya pemerintah dalam memutus rantai Covid-19 meskipun sudah dibuka pada kenormalan baru," katanya.

Lanjut Hatari, penerimaan pengunjung dibatasi setiap hari. Untuk Sepadang Hill atau Bukit Sepancong II dan Hutan Anggrek kuota maksimal 40 orang per hari dengan biaya masuk atau pendaftaran Rp10.000 per orang dan biaya parkir Rp10.000. Sementara untuk Hutan Anggrek saja hanya menerima 20 orang setiap hari dan biaya registrasi dan parkir Rp5.000 per orang.

"Kami berharap setiap pengunjung membawa uang pas. Untuk pendaki wajib menjaga kebersihan diri dan lingkungan yang dikunjungi. Kemudian pendaki juga tidak dalam keadaan sakit seperti demam, flu, pilek dan lain-lain," ujarnya.

Selanjutnya, hutan Anggrek dibuka dengan batas waktu yang dimulai pukul 07.00 pagi sampai pukul 17.00. "Pengunjung tidak boleh menginap atau dilarang menginap di Hutan Anggrek," tambahnya.

Peraturan lain, pendaki atau pengunjung dilarang keras mencuri, mengambil, merusak dan melakukan vandalisme pada fasilitas dan sarana prasarana yang ada di kawasan tersebut. Jika pendaki atau pengunjung terbukti melanggar akan dikenakan sanksi ganti rugi dua kali lipat dan sanksi hukum yang berlaku.

"Jumlah kuota per hari disesuaikan dengan waktu daftar dan nomor urut registrasi. Demikian SOP ini kami buat dan diberlakukan," jelasnya.

Hatari menambahkan, peraturan dan keputusan tersebut sudah disepakati bersama Pemdes Cipta Karya, BPD Cipta Karya, BUMDes Panyanggar Desa Cipta Karya dan unit usaha pengelola Sepadang Hill dan Hutan Anggrek.

Kepala Desa Cipta Karya, Kecamatan Sungai Betung, Benyamin Calvin juga mengimbau pendaki atau pengunjung Sepadang Hill dan Kebun Anggrek untuk menaati aturan yang sudah ditetapkan oleh pihak pengelola, demi kebaikan bersama.

"Kepada pengunjung yang hendak mendaki ke bukit Sepancong II untuk bisa ikuti aturan dan protokol kesehatan demi melindungi diri sendiri dan orang lain sehingga dukungan terhadap pemerintah dapat kami laksanakan," ucapnya. (antara)