Gawat, Penelitian Ungkap Pandemi Covid-19 Picu Orang Gunakan Narkotika

Gawat, Penelitian Ungkap Pandemi Covid-19 Picu Orang Gunakan Narkotika
Antara Foto

INILAH, Jakarta- Psikiater atau dokter spesialis kejiwaan Rumah Sakit Melinda 2 Teddy Hidayat mengatakan dampak pandemi COVID-19 selama beberapa bulan terakhir dapat meningkatkan stres seseorang, bahkan memicu penyalahgunaan narkotika.

"Kondisi ini bisa terjadi karena ada stres, misalnya kena PHK, penghasilan menurun, tidak bisa berdagang akibat COVID-19," katanya saat dihubungi di Jakarta, Rabu (24/6/2020).

Akibatnya, banyak individu yang merasa tertekan dan mencari jalan keluar dengan cara yang salah, yaitu mengonsumsi alkohol, bahkan narkotika. "Jadi kalau dibilang kasus narkoba naik masuk akal sih karena situasi pandemi ini," ujarnya.

Ia mengatakan sebelum pandemi COVID-19 terjadi di Tanah Air, sebenarnya sudah banyak masyarakat yang mengonsumsi narkoba. Namun, di tengah situasi saat ini angkanya lebih banyak lagi.

Selain itu, ujar dia, biasanya saat terjadi bencana alam atau wabah penyakit, tingkat stres masyarakat juga cenderung naik. "Jadi sudah rumusnya seperti itu," ujarnya.

Ia menilai individu yang stres lalu mengonsumsi narkoba hanya memecahkan masalah dengan cara destruktif, padahal hal tersebut hanya bersifat sementara dan berpotensi besar menimbulkan masalah baru, yaitu ketergantungan.

"Misalnya dia minum alkohol, sementara waktu dia memang lupa dengan masalahnya, namun setelah alkoholnya habis stresnya kembali lagi," katanya.

Melihat kondisi tersebut, dr Teddy menyarankan agar individu yang mulai merasakan tekanan dan stres sebaiknya memecahkan masalah dengan cara konstruktif atau melakukan hal-hal positif.

Sebagai contoh melakukan kegiatan yang menyenangkan, olahraga, makanan bergizi, menjalin komunikasi dengan teman dan sebagainya.