Menristek Harapkan Vaksin Merah Putih Diproduksi Triwulan III/2021

Menristek Harapkan Vaksin Merah Putih Diproduksi Triwulan III/2021
Ilustrasi (antara)

INILAH, Jakarta - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang PS Brodjonegoro mengharapkan vaksin Merah Putih yang dikembangkan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman dan tim bisa diproduksi untuk tahap awal pada triwulan III/2021.

"Di triwulan III/2021 harapannya kita sudah bisa memproduksi tahapan awal dari vaksin Merah Putih ini untuk keperluan publik," kata Menristek Bambang dalam konferensi pers virtual yang diadakan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 di Kantor Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana di Jakarta, Rabu.

Kementerian Riset dan Teknologi akan segera membentuk konsorsium vaksin Merah Putih.

Ia menuturkan saat ini proses pengembangan vaksin Covid-19 yang dilakukan Lembaga Eijkman sekitar 40 persen dari keseluruhan tahapan.

Vaksin yang dikembangkan tersebut menggunakan platform subunit protein rekombinan baik yang berbasis sel mamalia atau ragi.

Harapannya, pada akhir 2020 pengujian vaksin pada hewan bisa diselesaikan sehingga pada awal 2021, Eijkman bisa menyerahkan bibit vaksin kepada PT Bio Farma untuk kemudian dilakukan uji klinis pada manusia.

"Sehingga di awal tahun depan insya Allah Lembaga Eijkman bisa menyerahkan bibit vaksinnya kepada Bio Farma untuk di-scale up ya untuk level produksi dan kemudian dimulai uji klinis tentunya uji klinis tahap 1, 2, dan 3," tuturnya.

Selain dengan platform subunit protein rekombinan, Lembaga Eijkman juga mulai mengembangkan vaksin dengan pendekatan "inactivated virus" atau virus yang dilemahkan. (antara)