Menghemat di Tengah Pandemi, BIJB Matikan AC

Menghemat di Tengah Pandemi, BIJB Matikan AC

INILAH, Bandung - PT Bandarudara Internasional Jawa Barat (PT BIJB) melakukan upaya penghematan selama pandemi Covid-19 dan penerapan adaptasi kebiasaan baru (AKB). Hal tersebut sesuai dengan arahan Pemerintah Provinsi Jawa Barat. 

Adapun arahan efisiensi sendiri disampaikan Kepala Biro BUMD dan Investasi Setda Provinsi Jawa Barat, I Gusti Agung Kim Fajar Wiyati Oka pada manajemen yang mengelola bandara Kertajati, Majalengka tersebut.

I Gusti Agung mengatakan, setiap BUMD yang ada harus melakukan refocusing dan regrowing menggunakan skema capaian program di masa Pandemi ini. Selain itu, manajemen juga diminta untuk terus menganalisis peluang bisnis yang bisa dikembangkan selama masa pandemi. “Kami memberikan keleluasaan,” ujarnya, Kamis (3/9/2020).

Direktur Utama PT BIJB Salahudin Rafi mengaku, pihaknya telah menjalankan arahan dari Biro BUMD dan Investasi. Artinya, PT BIJB sudah berinisiatif melakukan upaya efisiensi.

“Kondisi seperti ini ada arahan efisiensi kami lakukan. Sejak operasional penerbangan berhenti, jam operasional bandara sudah berkurang. Untuk AC dan lampu sudah kita matikan,” katanya.

Pihaknya juga memastikan kegiatan karyawan BIJB mulai berkurang sejak penerapan sistem kerja di rumah selama pandemi dan AKB. Para karyawan menurutnya kini berada dalam status stand by call. 

“Jadi kalau dibutuhkan, kita kontak, dan karyawan siap. Ini juga dalam rangka efisiensi,” katanya.

Upaya penghematan menurutnya akan terus berjalan sambil menunggu bangkitan penumpang transportasi. Menurutnya Agustus-September ini penumpang yang memakai pesawat belum akan tumbuh tinggi. “Rata-rata masih di bawah 30%, kursi yang terisi belum sampai 100,” katanya.

Meski melakukan penghematan, Rafi memastikan manajemen terus mematangkan rencana penerbangan umroh yang ditargetkan bisa digelar pada Oktober-November mendatang. Pihaknya juga sudah mulai melakukan persiapan-persiapan untuk keberangkatan Haji 2021. 

“Sudah kami siapkan. Nah, sekarang penghematan terus dilakukan sambil menguatkan strategi pemulihan bisnis,” pungkasnya. (riantonurdiansyah)