BPPT Deteksi 14 WGS Virus SARS-Cov-2 Penyebab Covid-19 di Indonesia

BPPT Deteksi 14 WGS Virus SARS-Cov-2 Penyebab Covid-19 di Indonesia
Ilustrasi/Antara Foto

INILAH, Jakarta- Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan Task Force Riset Inovasi Teknologi untuk Penanganan COVID-19 (TFRIC-19) mendeteksi 14 urutan keseluruhan genom atau whole genom sequencing (WGS) dari virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 yang beredar di Indonesia.

"Ada 12 data WGS baru yang berhasil kami temukan lagi. Ini melengkapi dua data dari TFRIC-19 yang sebelumnya telah dikirimkan ke bank data dunia atau GISAID. Jadi ada 14 data WGS dari kami yang dapat dimanfaatkan untuk mendukung pengembangan vaksin COVID-19," kata Kepala BPPT Hammam Riza dalam keterangan tertulis yang diterima ANTARA di Jakarta, Jumat.

Data WGS tersebut bermanfaat untuk memberikan gambaran profil genetik virus SARS-CoV-2 yang bersirkulasi di Indonesia.

Ia mengatakan dengan kian banyaknya data WGS yang dimiliki oleh Indonesia, maka semakin menambah pemahaman dan pengetahuan tentang virus itu khususnya dalam mengetahui transmisi virus di Indonesia dan pengembangan obat hingga vaksin untuk mendukung penanganan COVID-19.

Dengan adanya 14 WGS baru yang ditemukan BPPT bersama TFRIC-19, kata dia, maka Indonesia telah memiliki total 44 koleksi data.

Ia mengemukakan bahwa 44 data WGS dari Indonesia yang telah terkumpul itu ditemukan oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman sebanyak 10 WGS, LIPI sebanyak dua WGS, Universitas Gadjah Mada sebanyak empat WGS, Institut of Tropical Disease Universitas Airlangga sebanyak 14 WGS, serta BPPT bersama TFRIC-19 sebanyak 14 WGS.

Hammam menjelaskan bahwa BPPT dan TFRIC-19 akan terus berupaya untuk menambah jumlah data WGS dari Indonesia.

"Semakin banyak WGS yang kita 'submit' (kumpulkan) ke GISAID, maka informasi dan data terkait dengan virus SARS-CoV-2 dan mutasinya di Indonesia dapat diketahui secara global," katanya.

BPPT diamanatkan sebagai koordinator percepatan pengembangan produk dalam negeri dalam menanggulangi pandemik COVID-19 melalui TFRIC-19.

TFRIC1-9 mendorong penguatan tingkat komponen dalam negeri dalam mengatasi pandemi itu.

TFRIC-19 terdiri atas banyak pakar lintas institusi. Adapun Tim WGS yang merupakan sub Task Force 4 dari TFRIC-19 (Analisis dan Penyusunan Data Whole Genome COVID-19 Origin Orang Indonesia yang Terinfeksi) dipimpin oleh Dr Marselina Tan dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati Institut Teknologi Bandung (STIH ITB) dan didukung oleh tim dari SITH ITB dan Sekolah Farmasi ITB, Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran, Pusat Teknologi Farmasi dan Medika BPPT, Laboratorium Kesehatan Provinsi Jawa Barat, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Sayurbox, Universitas YARSI, dan Wakayama College, demikian Hammam Riza ​​​​​​.