GM Kembali Rencanakan Bikin Mobil Terbang

GM Kembali Rencanakan Bikin Mobil Terbang
istimewa

INILAH, Detroit - Ide mobil terbang kembali dibahas di General Motors (GM) sebagai cara raksasa otomotif AS ini mengusung program nol kecelakaan, nol emisi, dan nol kemacetan alias zero crashes, zero emissions and zero congestion.

Kini GM tengah mempertimbangkan opsi di pasar mobil udara. Opsi tersebut dapat mencakup membuat taksi udara atau bermitra dengan perusahaan lain untuk membuatnya.

"Ini tentu saja ruang yang kami pertimbangkan. Seperti yang dikatakan Mary Barra (CEO GM), ketika kita memikirkan Ultium dan semua potensinya, aerial adalah bidang yang kita lihat," kata Stuart Fowle, juru bicara GM, seperti dilansir USA Today.

Ini bukan pertama kalinya GM membicarakan gagasan itu. Pada 2018 lalu, Wakil Presiden Strategi Global GM Mike Abelso mengatakan dalam acara FT Future of the Car Summit USA di Detroit bahwa GM telah melakukan percakapan dengan perusahaan 'taksi udara' tentang penggunaan teknologi kendaraan otonom dan elektrik pembuat mobil untuk menciptakan penerbangan mobil.

Tapi sekarang CEO GM Mary Barra membicarakannya dan mengubah perusahaan.

Barra menyebutkan ide taksi udara selama sambutannya yang disiapkan di konferensi virtual RBC Capital Markets. Dia menjelaskan dalam konteks bagaimana GM dapat lebih memanfaatkan pengembangan EV dan sistem baterai listrik canggih milik Ultium.

"Kami sangat percaya pada masa depan EV kami dan tidak hanya untuk kendaraan, kekuatan dan fleksibilitas sistem baterai Ultium kami membuka pintu untuk banyak kasus penggunaan, termasuk mobilitas udara, yang mewakili langkah alami berikutnya dalam visi nol emisi," kata Barra.

GM melihat peluang mobil terbang pertama kali dilaporkan oleh Reuters, yang mengatakan pengumuman oleh GM tentang kemitraan atau pekerjaan di ruang ini bisa datang secepatnya tahun depan.

GM telah mengatakan akan mencapai nol kecelakaan dan nol kemacetan dengan mobil self-driving dari divisi Cruise di San Francisco. GM akan mencapai emisi nol dengan masa depan yang serba listrik.

Perusahaan juga telah berjanji untuk membawa setidaknya 20 kendaraan listrik baru ke pasar pada tahun 2023. (inilah.com)