Satpol PP Bogor Borgol Pelanggar Aturan Masker, Begini Reaksi Keras Anggota DPRD

Satpol PP Bogor Borgol Pelanggar Aturan Masker, Begini Reaksi Keras Anggota DPRD
Anggota DPRD Jawa Barat, Asep Wahyuwijaya alias AW. (Antara Foto)

INILAH, Bogor- Anggota DPRD Jawa Barat memprotes langkah Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bogor yang menghukum pelanggar aturan bermasker dengan cara memborgol tangannya.

"Setelah masukin orang ke keranda, tendangin yang demo sekarang memborgol yang tak bermasker. Jangan-jangan besok lusa, yang dilakukannya adalah nyumpelin serbet ke mulut warga yang tak bermasker," ungkap Anggota DPRD Jawa Barat, Asep Wahyuwijaya alias AW saat dihubungi ANTARA di Bogor, Rabu (23/9/2020).

Legislator asal Kabupaten Bogor itu menganggap pemberian sanksi memborgol itu tidak substantif dan cenderung tidak menyelesaikan persoalan.

Menurut dia, masih banyak cara persuasif agar warga sadar pentingnya mengenakan masker saat pandemi COVID-19.

"Misalnya dengan cara memberikan pengetahuan dan pemahaman agar warga menggunakan masker sambil membagikan maskernya juga, seraya memberi peringatan kalau maskernya ketahuan tak dipakai saat keluar rumah maka akan ada sanksinya karena membahayakan orang lain. Cara begitu lebih elegan," katanya.

AW menyebutkan bahwa dalam waktu dekat DPRD Jabar pun akan merumuskan kembali peraturan daerah (Perda) terkait dengan ketertiban umum.

"Dalam Perda itu nantinya akan ada klausul sanksi pidana dan denda bagi yang tak bermasker di muka umum. Bapemperda DPRD Provovinsi Jawa Barat baru kemarin berdiskusi dengan Biro Hukum," kata AW.

Sekretaris Satpol PP Kabupaten Bogor Iman Budiana mengatakan aksi borgol yang dilakukan anggotanya pada operasi masker di Gadog Bogor, Jawa Barat, Sabtu (19/9) itu hanya main-main.

"Enggak, itu mah gini, itu mah kemarin orang itu kenal dengan petugas, jadi kenal dengan petugas kemudian mereka bercanda awalnya," kata Iman.

Seperti diketahui, sanksi bagi pelanggaran aturan bermasker telah diatur dalam Peraturan Bupati (Perbup) Bogor No 60 Tahun 2020 tentang pembatasan sosial berskala besar praadaptasi kebiasan baru (PSBB pra-AKB).

Ada empat jenis sanksi bagi masyarakat yang melanggar aturan tersebut, yaitu teguran lisan, kerja sosial membersihkan sarana fasilitas umum, sanksi sosial bersifat mendidik, dan sanksi denda senilai Rp100 ribu. (Antara)