Bima Arya Siap Jadi Relawan Ujicoba Vaksinasi Covid-19

Bima Arya Siap Jadi Relawan Ujicoba Vaksinasi Covid-19
Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto. (Rizki Mauludi)

INILAH, Bogor - Wali Kota Bogor Bima Arya dan Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim memantau simulasi vaksinasi Covid-19 di Puskesmas Tanah Sareal, Jalan Kesehatan, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor pada Minggu (4/10/2020) siang.

Bima yang didampingi perwakilan Kementrian Kesehatan (Kemenkes) menyebut bahwa Pemkot Bogor siap menggelar uji coba vaksinasi.

"Jadi seperti diketahui Puskesmas Tanah Sareal ini dipilih menjadi salah satu lokasi pelaksanaan imunisasi vaksin Covid-19. Kami pastikan pertama tenaga kesehatan kami siap, sistem dan alur dari mulai datang sampai selesai juga siap," ungkap Bima kepada wartawan.

Bima melanjutkan, pihaknya juga pastikan ada jalur emergency, jadi nanti begitu selesai di vaksin setengah jam duduk dulu untuk diberikan sosialisasi dan observasi-nya, kalau 30 menit lancar itu diperbolehkan pulang. Tapi kalau ada gejala, ada jalur khusus untuk penanganan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI). 

"Ya, kami antisipasi ada jalur khusus ke IGD dan ambulance," terangnya.

Bima mengatakan, Pemkot Bogor masih menunggu arahan dari pemerintah pusat terkait pelaksanaannya. Kemungkinan awal tahun. Apakah Januari atau Februari. 

"Yang penting kami persiapkan dulu semua dan memastikan semua protokol kesehatan dipenuhi harus dihitung betul jumlah pasien yang datang untuk dilakukan vaksin itu berapa itu yang paling penting. Direncanakan bapak Presiden akan meninjau langsung lokasi ini," tegasnya.

Mengenai target uji coba vaksin, Bima mengaku akan dibahas dalam pertemuan lanjutan bersama Kemenkes. Pihaknya melakukan pemetaan, mana saja yang diprioritaskan kemungkinan dari mulai tenang kesehatan, kemudian pelayan publik yang rentan terpapar. 

"Kalau tenaga kesehatan yang disiagakan di Puskesmas ini ada 37 orang. Tapi tergantung ya kalau memang dibutuhkan lebih untuk memberikan vaksin itu kami tambah lagi tenaga kesehatannya," tambahnya.

Bima membeberkan, sebagai pejabat publik, dirinya mengaku siap jika dibutuhkan untuk dilakukan uji coba vaksin ke tubuhnya. Namun, harus dilihat dulu syarat-syaratnya. 

"Saya siap. Tapi saya ini kan alumni (Covid-19), saya harus konsultasi dulu ke tim kesehatan, apakah kalau alumni masih perlu vaksin khusus atau tidak, tapi kalau saya siap," beber politisi PAN Kota Bogor ini.

Sementara itu, perwakilan Kemenkes dari Direktorat Surveilans dan Karantina Kesehatan dr Asik Surya mengatakan, dipilihnya Kota Bogor sebagai salah satu lokasi uji coba vaksin karena bagian dari epicentrum Jabodetabek. 

"Untuk vaksin ini sejumlah wilayah akan lokakarya. Bogor ini kan bagian dari epicentrum Jabodetabek. Kedua, paling mudah mudah tempatnya. Nanti akan ada mini lokakarya, Puskesmas yang hitung-hitung terkait kebutuhan jumlah vaksin," pungkasnya. (Rizki Mauludi)