Jepang Targetkan Nol Emisi pada 2050

Jepang Targetkan Nol Emisi pada 2050
istimewa

INILAH, Tokyo - Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga menargetkan netralitas karbon pada tahun 2050. Perubahan sikap tersebut akan membawa negara itu sejalan dengan Uni Eropa dan lebih dari 60 negara lain dalam upaya memerangi perubahan iklim.

Sebelumnya, Jepang mengatakan akan bertujuan untuk mengurangi emisi hingga 80 persen pada tahun 2050 dan mencapai emisi nol bersih di paruh kedua abad ini.

Langkah tersebut, jika dikonfirmasi, akan membuat Jepang menjadi negara Asia kedua setelah Korea Selatan yang bertujuan mencapai target 2050, yang dianggap sebagai kebutuhan minimum untuk menjaga suhu rata-rata global agar tidak naik lebih dari 1,5 derajat Celcius.

Jepang adalah penghasil emisi karbon dioksida terbesar kelima di dunia, gas pemerangkap panas yang menurut para ilmuwan telah menyebabkan gelombang panas besar, siklon yang lebih besar dan lebih kuat, serta periode kekeringan di seluruh dunia.

Di bawah tekanan dari banyak sektor bisnis, langkah-langkah juga sedang dilakukan untuk meningkatkan penggunaan energi terbarukan karena pemerintah mulai memaksa penutupan pabrik batu bara yang lebih tua dan kotor.

Tetapi para investor mengatakan perubahan posisi yang jelas bertentangan dengan rencana negara untuk meluncurkan stasiun batu bara baru.

"Komitmen nol bersih apa pun dari ekonomi padat batu bara, seperti Jepang, harus dibarengi dengan rencana penghapusan batu bara yang mendesak dan kredibel untuk ditanggapi dengan serius," kata Jan Erik Saugestad, CEO Storebrand Asset Management Norwegia, seperti dilansir Reuters.

Storebrand memiliki aset kelolaan sekitar US$90 miliar dengan investasi di perusahaan Jepang dan telah mengkritik sikap Jepang terhadap batu bara.

"Potensi tenaga surya dan angin Jepang sangat besar dan Perdana Menteri Suga memiliki kesempatan untuk mempercepat ini dan merangkul sistem energi modern dan bebas batubara," tambahnya.

Tekanan juga telah dibangun dari bawah dengan jumlah kota, kota kecil dan desa yang menargetkan netralitas karbon pada tahun 2050 meningkat menjadi 163 dari 4 dalam waktu kurang lebih setahun, menurut kementerian lingkungan.

Namun, ada banyak kepentingan yang menghalangi upaya tersebut termasuk dari perusahaan listrik lama, pembuat mobil dan baja, bersama dengan perusahaan industri yang menggunakan boiler batubara untuk menghasilkan uap yang dibutuhkan untuk keperluan manufaktur, yang semuanya memiliki banyak daya lobi.

Perusahaan yang menjalankan pembangkit batu bara yang lebih kecil dan lebih tua sudah melobi pemerintah untuk pengecualian atas rencana penutupan mereka, kata seorang pejabat di salah satu rumah perdagangan Jepang yang memasok bahan bakar kepada Reuters.

Tetapi federasi bisnis paling kuat di Jepang, yang dikenal sebagai Keidanren, sekarang mendukung target 2050 dengan ketuanya Hiroaki Nakanishi mendorong garis di dewan penasihat ekonomi perdana menteri, menurut risalah dari pertemuan 6 Oktober.