Bima Dukung Internal Jadi Direksi Tirta Pakuan?

Bima Dukung Internal Jadi Direksi Tirta Pakuan?
Foto: Rizki Mauludi

INILAH, Bogor - Pasca pengumuman nama-nama calon direksi dan dewan pengawas Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Tirta Pakuan. Wali Kota Bogor Bima Arya menanggapi itu adanya delapan orang calon direksi yang berasal dari internal perusahaan menunjukkan kualitas karyawan internal yang dibawa para calon direksi.

"Kalangan internal itu pun ternyata memberikan bukti jenjang karir dan memiliki potensi kinerja baik. Ini adalah refleksi kondisinya. Berarti banyak dari internal yang mumpuni, yang merasa siap untuk terus melanjutkan kinerja direksi sebelumnya dan mau membuat Perumda Tirta Pakuan jadi lebih baik," kata Bima, Selasa (10/11/2020).

Dia menambahkan, Perumda Tirta Pakuan memang memiliki prestasi yang luar biasa. Namun, keluhan dari masyarakat masih banyak dan harus menjadi perhatian. Sehingga, ia membocorkan bahwa dalam seleksi test nanti, salah satu persoalan yang akan ia angkat adalah, bagaimana menyelesaikan masalah aduan dari masyarakat. 

"Banyaknya calon internal memberikan nuansa baru untuk kepemimpinan direksi mendatang. Harapan saya direksi baru mampu menjawab itu. Kalau prestasi semua sudah tahu berbagai macam, dimana kami posisi tiga besar di Indonesia. Tapi kan pelanggan di lapangan bertanya-tanya kok air masih mati, tagihan mahal. Nah, itu harus dijawab oleh calon direksi," tambahnya.

Bima menerangkan, jadi ketika fit and proper test nanti, mereka harus bisa menjelaskan apa yang terjadi dan bagaimana menyelesaikannya.

Diketahui, sepuluh nama yang lolos administrasi, ada delapan orang yang berasal dari internal Perumda Tirta Pakuan. Yakni Ardani Yusuf, Dicky Budhy Purnama, Makmur Gunawan, Nazrul Zahar, Rinda Lilianti, Rino Indira, Rivelino Rizky, Sonny Hendarwan. Sedangkan, dua nama eksternal yaitu Aep Saefuloh dan R Joko Sarjanoko. (Rizki Mauludi)