Hotel dan Restoran di Kota Bogor Dapat Hibah Rp73 Miliar

Hotel dan Restoran di Kota Bogor Dapat Hibah Rp73 Miliar
Foto: Rizki Mauludi

INILAH, Bogor - Tim Pelaksana Pemulihan Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19 Kota Bogor mematangkan petunjuk teknis bantuan hibah pariwisata 2020 dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Ketua Tim Pelaksana Pemulihan Ekonomi Kota Bogor Syarifah Sofiah mengatakan, Pemkot Bogor mendapatkan bantuan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sebesar Rp73 miliar. Porsinya, 70 persen di antaranya diperuntukkan hotel dan restoran dan 30 persen untuk pendukungnya.

"Porsi 70 persen untuk hotel dan restoran kami memakai database dari Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) dengan jumlah data wajib pajak hotel restoran sebanyak 1.600. Namun, tidak seluruhnya mendapatkan bantuan hibah mengingat ada syarat yang harus dipenuhi, seperti kepatuhan membayar pajak di 2019, mempunyai TDUP yang diterbitkan Agustus 2020 serta batas waktu penyerahan berkas," kata Syarifah, Minggu (15/11/2020).

Syarifah melanjutkan, sampai saat ini sudah terkumpul jumlah hotel dan restoran yang memenuhi syarat. Namun masih harus dilakukan verifikasi APIP dari Inspektorat Kota Bogor. Begitupun dengan yang 30 persennya akan direview dan diverifikasi APIP yang kemudian disahkan melalui SK Wali Kota Bogor.

"Setelah keluar SK, anggaran hibah ini harus diserap cepat dalam waktu kurang lebih sebulan karena menyangkut dengan kegiatan di kemudian hari," tambahnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kota Bogor Atep Budiman mengatakan bagi hotel dan restoran yang lolos review Inspektorat dan dijadikan SK Wali Kota Bogor akan diundang sosialisasi terkait pemanfaatan, pengajuan penyaluran, dan pertanggungjawabannya. 

"Jika tidak terserap sampai batas akhir tahun, sisanya harus dikembalikan ke pusat," ungkapnya.

Atep menambahkan, tujuan dari hibah pariwisata ini untuk membayar kewajiban hotel dan restoran kepada karyawannya, menjaga operasional seperti listrik, air tetap berjalan, mendukung program pariwisata, proses rekondisi kebutuhan sarana prasarana, membantu resesi di sektor pariwisata yang pada awal pandemi sempat terhambat. 

"Untuk nominal yang diterima setiap hotel dan restoran pastinya berbeda-beda disesuaikan dengan kontribusi mereka di pajak 2019," pungkasnya. (Rizki Mauludi)